Breaking News:

MUI Dukung Sikap Menkopolhukam dan Menteri Keuangan yang akan Menagih Para Penunggak Dana BLBI

Anwar menilai sikap tegas dan keras pemerintah terhadap obligor BLBI mutlak harus dilakukan dan ditegakkan.

Tribunnews.com/Larasati Dyah Utami
Sekretaris Jendral Majelis Ulama Indonesia (Sekjen MUI), Anwar Abbas saat ditemui di Kantor Pusat MUI. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Majelis Ulama Indonesia (MUI) menyambut baik rencana Satuan Tugas Penanganan Hak Tagih Negara Dana BLBI yang menguasai dan mengawasi aset-aset eks debitur Bantuan Likuiditas Bank Indonesia di dalam maupun di luar negeri.

Wakil Ketua Umum MUI Anwar Abbas mengatakan keputusan itu sangat tepat karena pemerintah telah menanggung beban untuk membayar utang pokok dan bunga selama 22 tahun.

"Terlebih negara kita saat ini sedang menghadapi masalah berupa pandemic Covid-19 yang telah berdampak cukup besar terhadap kehidupan perekonomian nasional, di mana utang kita dalam beberapa tahun terakhir ini tampak semakin meningkat bahkan sudah akan mencapai Rp 7.000 trilliun," kata Anwar dalam keterangan tertulisnya, Minggu (29/8/2021).

Anwar menilai sikap tegas dan keras pemerintah terhadap obligor BLBI mutlak harus dilakukan dan ditegakkan.

Ia, mewakili MUI, menyatakan mendukung sikap Menkopolhukam dan Menteri Keuangan yang akan menagih para penunggak dana BLBI tersebut.

"Penagihannya dilakukan hingga ke anak cucu mereka karena tidak mustahil ada usaha-usaha mereka itu yang diteruskan oleh para keturunannya," tuturnya.

Kurang Transparan

Pada bagian lain, peneliti Transparency International Indonesia (TII) Alvin Nicola menilai Satgas Penanganan Hak Tagih Negara Dana BLBI kurang transparan.

Menurutnya, Satgas hanya menyoroti beberapa nama saja dari keseluruhan 48 obligor dan debitur BLBI, satu di antaranya yakni Tommy Soeharto.

Baca juga: Peneliti: Satgas BLBI Kurang Transparan, Belum Ungkap Keseluruhan 48 Obligor

"Saya tidak bisa berkomentar apakah hal tersebut politis. Namun, kami kritik sejak awal, memang Satgas (BLBI) selama ini tidak cukup transparan kepada publik perihal informasi rincian dari ke-48 obligor ini," ujarnya melalui pesan singkat kepada Tribunnews, belum lama ini.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved