Konflik Rusia Vs Ukraina

Tentara Tewas Bergelimpangan di Ukraina, Pasukan Rusia Gugur Diperkirakan Tembus 50.000

Peperangan di Ukraina di hari ke-192, Jumat (2/9/2022) tak kunjung reda, bahkan terjadi peningkatan saling serang.

Editor: Hendra Gunawan
AFP/STR
Gambar selebaran ini diambil pada tanggal yang tidak diketahui dan dirilis oleh layanan pers Panglima Angkatan Bersenjata Ukraina pada 4 Juni 2022 menunjukkan howitzer self-propelled M109A3, yang disediakan dalam rangka bantuan teknis internasional oleh Norwegia, menembak di garis depan dengan pasukan Rusia di tempat yang tidak diketahui di Ukraina. (Photo by press-service of Commander-in-Chief of the Ukrainian Armed Forces / AFP) 

TRIBUNNEWS.COM -- Peperangan di Ukraina di hari ke-192, Jumat (2/9/2022) tak kunjung reda, bahkan terjadi peningkatan saling serang.

Ukraina yang bernafsu menguasai kembali wilayah selatan berusaha mengepung Kherson, namun upaya tersebut harus mengorbankan 1.200 pasukannya pada awal September.

Namun, Vladimir Putin juga dilaporkan kehilangan sebanyak 450 orang tentaranya dalam serangan ters

Pasukan Ukraina mengendarai tank di jalan di wilayah timur Ukraina Donbas pada 21 Juni 2022.
Pasukan Ukraina mengendarai tank di jalan di wilayah timur Ukraina Donbas pada 21 Juni 2022. (Anatolii Stepanov / AFP)

ebut.

Tidak jelas berapa jumlah tentara yang tewas dalam peperangan yang disebut-sebut mirip dengan Perang Dunia II tersebut.

Baca juga: Ketua Produsen Minyak Rusia, Ravil Maganov Meninggal, Jatuh dari Jendera RS di Moskow

Namun yang jelas, Keduanya telah kehilangan puluhan ribu tentara yang menjadi martir perang.

Hingga Jumat (2/9/2022) diperkirakan tentara Rusia yang dieliminir oleh pasukan Ukraina telah melebihi 50.000.

Militer Ukraina sendiri, menyebutkan pada Kamis (1/9/2022) tentara Rusia yang telah tewas mencapai 48.350 tewas dan terluka akibat perang tersebut.

Sebelumnya, sejumlah media memberitakan sebanyak 80.000 prajurit Rusia.

Baca juga: PBB Sampaikan Terima Kasih, Rusia Jaga Keamanan Tim Badan Energi Atom Saat Periksa PLTN Zaporozhye

Tentara Volodymyr Zelensky juga menyebut 1.997 tank, 4.345 Kendaraan bersenjata, 1.115 artileri, 287 Sistem peluncur roket, 234 Pesawat tempur, 153 Sistem pertahanan Udara, 296 Helikopter, 851 drone, 205 helikopter, 196 misil dari kapal, 15 kapal perang dan 3.239 kendaraan perang.

Sementara dari kubu Ukraina sendiri, Rusia tidak mengumumkan jumlah pastinya, Kementerin Pertahanan Rusia hanya menyebutkan demiliterisasi di Ukraina telah merontokkan 280 pesawat tempur, 151helikopter, 1.852 drone, 371 sistem rudaal anti pesawat dan 4.663 tank.

Baca juga: Rusia Menggertak Bakalan Bangun Pangkalan Jika NATO Lakukan Hal Sama di Wilayah Nordik

Rusia Kehilangan 900 Pasukan Khusus

Rusia telah kehilangan lebih dari 900 pasukan khusus, pasukan terjun payung, marinir dan pilot dalam lebih dari enam bulan perang di Ukraina, layanan BBC Rusia melaporkan Kamis mengutip data yang tersedia untuk umum.

Kematian tentara semacam itu sangat bermasalah bagi Angkatan Bersenjata Rusia karena sangat mahal untuk menggantinya.

Pakar forensik Ukraina memeriksa mayat seorang tentara Rusia yang digali di desa Zavalivka, sebelah barat Kyiv, di dalam gerbong kereta berpendingin yang ditumpuk dengan orang-orang Rusia yang tewas pada 11 Mei 2022. - Sampai saat ini, lebih dari 230 mayat Rusia telah dikumpulkan dan disimpan di Ukraina, dengan sebagian besar mayat ditemukan di pinggiran ibukota. (Photo by Sergei SUPINSKY / AFP)
Pakar forensik Ukraina memeriksa mayat seorang tentara Rusia yang digali di desa Zavalivka, sebelah barat Kyiv, di dalam gerbong kereta berpendingin yang ditumpuk dengan orang-orang Rusia yang tewas pada 11 Mei 2022. - Sampai saat ini, lebih dari 230 mayat Rusia telah dikumpulkan dan disimpan di Ukraina, dengan sebagian besar mayat ditemukan di pinggiran ibukota. (Photo by Sergei SUPINSKY / AFP) (AFP/SERGEI SUPINSKY)
Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved