The Fed Kerek Lagi Suku Bunga Acuan 75 Basis Poin

The Fed juga mengisyaratkan akan kembali menaikkan suku bunga setidaknya satu kali lagi sebesar 75 basis poin tahun ini.

Editor: Choirul Arifin
WSJ
Gubernur Federal Reserve Jerome Powell. 

TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON - Bank Sentral Amerika Serikat Federal Reserve (The Fed) kembali menaikkan suku bunga acuan sebesar 75 basis poin untuk ketiga kalinya berturut-turut, Rabu (21/9/2022).

The Fed juga mengisyaratkan akan kembali menaikkan suku bunga setidaknya satu kali lagi sebesar 75 basis poin tahun ini.

Gubernur The Fed Jerome Powell berjanji bahwa para pejabat The Fed tidak akan menyerah dalam pertempuran mereka untuk menahan laju inflasi.

Mengutip Reuters, The Fed menaikkan suku bunga target ke kisaran 3,00 persen-3,25% - level tertinggi sejak 2008 - dan proyeksi baru menunjukkan suku bunga kebijakan naik menjadi antara 4,25%-4,50% pada akhir tahun ini sebelum mencapai 4,50% -4.75% pada tahun 2023.

Jerome Powell mengatakan pejabat bank sentral AS sangat bertekad untuk menurunkan inflasi dari level tertinggi dalam empat dekade dan "akan terus melakukannya sampai pekerjaan selesai," sebuah proses yang dia ulangi tidak akan datang tanpa rasa sakit.

"Kita harus mengendalikan inflasi di belakang kita," kata Powell dalam konferensi pers setelah rilis pernyataan kebijakan Fed dan proyeksi ekonomi kuartalan yang diperbarui. "Saya berharap ada cara tanpa rasa sakit untuk melakukan itu. (tapi) Tidak ada."

Inflasi oleh ukuran pilihan Fed telah berjalan di lebih dari tiga kali target 2 persen bank sentral.

Sementara itu, proyeksi The Fed menunjukkan ekonomi melambat hingga merangkak pada 2022, dengan pertumbuhan akhir tahun 0,2%, naik menjadi 1,2% pada 2023, jauh di bawah potensi ekonomi.

Baca juga: Kabar Kenaikan Suku Bunga The Fed Hingga 100 Basis Poin Bikin Pasar Saham Asia Berguguran

Tingkat pengangguran, saat ini di 3,7%, diproyeksikan meningkat menjadi 3,8% tahun ini dan 4,4% pada 2023. Ukuran inflasi pilihan The Fed, yang telah berjalan lebih dari tiga kali lipat dari target 2% bank sentral, terlihat perlahan kembali ke target itu pada tahun 2025.

The Fed tidak memperkirakan akan ada pemangkasan suku bunga sampai tahun 2024. Saham AS naik turun setelah rilis pernyataan kebijakan dan diperdagangkan turun tajam pada perdagangan sore hari.

Baca juga: Jelang Pengumuman Suku Bunga The Fed, Nilai Tukar Rupiah Terhadap Dolar AS Bergerak di Atas Rp15.000

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved