GOTO Rontok Sentuh ARB, Ini Saham yang Banyak Dilepas dan Dikoleksi Asing di Awal Desember

Rontoknya saham GOTO tidak terlepas dari berakhirnya periode penguncian atau lock up saham seri A pada kemarin (30/11/2022).

istimewa
Harga Saham PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO) menyentuh level auto reject bawah (ARB) atau batasan maksimum dari penurunan harga saham dalam satu hari perdagangan di bursa efek sejak awal pekan ini. Pada Kamis (1/12/2022), saham GOTO ambles 6,62 persen menyentuh level ARB ke Rp 141 per saham pada pembukaan perdagangan. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Harga Saham PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO) menyentuh level auto reject bawah (ARB) atau batasan maksimum dari penurunan harga saham dalam satu hari perdagangan di bursa efek sejak awal pekan ini.

Pada Kamis (1/12/2022), saham GOTO langsung ambles 6,62 persen menyentuh level ARB ke Rp 141 per saham pada pembukaan perdagangan.

Turun 10 dibanding penutupan perdagangan kemarin di level Rp 151 lembar.

Baca juga: Saham GOTO Kembali Pimpin Jajaran Top Losers, IHSG Dibuka Melemah ke Level 6.982

Padahal, harga penawaran umum perdana (initial public offering/IPO) saham GOTO di angka Rp 338 per lembar saham.

Rontoknya saham GOTO tidak terlepas dari berakhirnya periode penguncian atau lock up saham seri A pada kemarin (30/11/2022).

Apakah saham GOTO masih menjadi menarik saat ini?

Praktisi pasar modal sekaligus Founder WH-Project William Hartanto menilai, saat ini saham GOTO menjadi kurang menarik untuk dikoleksi.

Menurutnya, selama tekanan jual masih besar, investor tidak bisa sembarangan melakukan spekulasi.

"Saran Saya tunggu penjualan yang offernya tebal itu menipis dulu," kata dia, seperti dikutip dari Kompas.com.

Baca juga: Awal Perdagangan Desember 2022, IHSG Terkoreksi ke Level 7.006, Saham GOTO Pimpin Top Losers

Lebih lanjut Ia mengatakan, potensi pelemahan GOTO masih akan terus berlanjut, selama offer saham dalam orderbook masih sangat tinggi, sementara di sisi lain penawaran atau bid masih rendah.

Jika tidak ada pertemuan antara pembeli dan penjual, maka GOTO masih akan menurun dengan offer yang tebal karena tidak ada pembeli.

Secara fundamental sendiri, kinerja keuangan GOTO dinilai William masih tidak menarik.

Tercatat Jumat sore (20/5/2022), saham GoTo ditutup pada angka Rp304/lembar saham. Angka tersebut naik dibanding pembukaan pagi, yaitu sebesar Rp280. Jika tren ini mampu bertahan dan terus naik, maka prospek gain atau cuan kembali muncul.
Tercatat Jumat sore (20/5/2022), saham GoTo ditutup pada angka Rp304/lembar saham. Angka tersebut naik dibanding pembukaan pagi, yaitu sebesar Rp280. Jika tren ini mampu bertahan dan terus naik, maka prospek gain atau cuan kembali muncul. (gotocompany.com)

Salah satu yang menjadi sorotan ialah kerugian GOTO yang membengkak 75,49 persen menjadi Rp 20,32 triliun pada akhir kuartal III-2022.

"Untuk sahamnya (GOTO) Saya rasa masih enggak menarik, dan Saya enggak bisa komparasi perusahaan dengan aplikasinya," katanya.

Halaman
1234
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved