Virus Corona

Soal Jokowi Tolak Lockdown, Pengamat: Sudah Terlambat

Preside Joko Widodo (Jokowi) menolak lockdown untuk mencegah corona. Pengamat sebut memang sudah terlambat.

Tangkap Layar Kompas TV
Presiden Jokowi konferensi pers di Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Jumat (13/3/2020). 

TRIBUNNEWS.COM - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyebut pemerintah pusat belum ada rencana lockdown untuk menekan penyebaran virus corona di Indonesia.

Pengamat Kebijakan Publik Universitas Indonesia, Agus Pambagio, menyebut semuanya memang sudah terlambat.

Jika sampai lockdown benar dilakukan dalam waktu dekat ini, maka biaya yang dibutuhkan akan sangat besar.

Dilansir Tribunnews.com, hal ini diungkapkan Agus dalam tayangan SAPA INDONESIA MALAM, kanal YouTube KompasTV, Minggu (15/3/2020).

Sebelum Agus berpendapat, Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta Fraksi Gerindra, M Taufik, serta Tenaga Ahli Utama KSP, Brian Sriprahastuti, sempat menjawab soal rencana lockdown.

Taufik condong dengan pendapat Gubernur Jakarta, Anies Baswedan, yang sempat menyinggung lockdown, sedangkan Brian condong pada keputusan pemerintah pusat untuk tidak lockdown.

Ketika diminta memilih dua pendapat itu, Agus menyebut memang kini semuanya sudah terlambat.

Agus menyebut dirinya sudah mengusulkan lockdown sejak Januari 2020 lalu ketika belum ada wabah corona di Indonesia.

 

Baca: TERKINI Pasien Corona di Indonesia Capai 134 Orang, Tambahan 17 Kasus Baru

Baca: Pasien 01 Singgung soal Identitasnya yang Bocor: Pasien akan jadi Korban 2 Kali

"Kalau kita bicara pendekatan sekarang sudah terlambat," ucap Agus.

"Saya sudah ngomong seperti ini kira-kira bulan Januari, karena waktu itu kan kita masih (belum ada)," imbuhnya.

Halaman
1234
Penulis: Ifa Nabila
Editor: Pravitri Retno Widyastuti
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved