Breaking News:

Virus Corona

Peneliti Jerman Ungkap Alasan Covid-19 Mudah Menular: Virus Bertumbuh Cepat di Tenggorokan

Para peneliti di Jerman mengungkap virus corona baru atau Covid-19 dapat dengan cepat mereplikasi diri di dalam tenggorokan seseorang.

ERIN BOLLING / US ARMY / AFP
ILUSTRASI - Foto Angkatan Darat AS pada 8 Maret 2020 menunjukkan seorang karyawan USAMRIID (Institut Penelitian Medis Angkatan Darat Amerika Serikat) sedang melakukan penelitian terhadap virus coronavirus baru, COVID-19. 

TRIBUNNEWS.COM - Para peneliti di Jerman mengungkap virus corona atau Covid-19 dapat dengan cepat mereplikasi diri di dalam tenggorokan seseorang.

Hal itu membuat penyakit Covid-19 lebih mudah ditularkan dari satu orang ke orang lain.

Terlebih jika dibandingkan dengan SARS (Severe Acute Respiratory Syndrome).

South China Morning Post mengabarkan, penelitian yang diterbitkan di Nature pada 1 April itu dilakukan oleh tim gabungan dari Berlin, Munich, dan Cambridge.

Hasil penelitian tersebut berdasarkan pada perawatan klinis sembilan pasien virus corona.

Penelitian itu dipimpin oleh Christian Drosten dari Charité University Hospital di Berlin dan Clemens Wendtner dari Klinik Schwabing di Munich.

ILUSTRASI - Foto Angkatan Darat AS pada 8 Maret 2020 menunjukkan seorang karyawan USAMRIID (Institut Penelitian Medis Angkatan Darat Amerika Serikat) sedang melakukan penelitian terhadap virus coronavirus baru, COVID-19.
ILUSTRASI - Foto Angkatan Darat AS pada 8 Maret 2020 menunjukkan seorang karyawan USAMRIID (Institut Penelitian Medis Angkatan Darat Amerika Serikat) sedang melakukan penelitian terhadap virus coronavirus baru, COVID-19. (ERIN BOLLING / US ARMY / AFP)

Baca: Peneliti AS: Untuk Kendalikan Penularan Covid-19, Lockdown Harus Dilakukan Minimal 6 Minggu

Menurut mereka, dengan temuan ini, masyarakat harus lebih fokus pada tindakan pencegahan untuk mencegah penularan.

Penilaian itu muncul ketika Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pekan lalu menyebut penggunaan masker dapat membantu menghentikan penularan virus corona dari manusia ke manusia.

Diketahui, ada sembilan pasien yang diteliti dari usia muda hingga setengah baya di rumah sakit di Munich.

Pada tes swab tenggorokan yang diambil pada minggu pertama, pasien menunjukkan gejala positif virus corona.

Peneliti Sebut Corona dapat Menyerang Jaringan Testis dan Membuat Pria Tidak Subur Setelah Terinfeksi
Peneliti Sebut Corona dapat Menyerang Jaringan Testis dan Membuat Pria Tidak Subur Setelah Terinfeksi (Kolase Tribunnews/ EPA/The Guardian)

Baca: Peneliti Prediksi Wabah Corona di Indonesia Berakhir Juni 2020

Halaman
12
Penulis: Inza Maliana
Editor: Sri Juliati
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved