Breaking News:

Ibadah Haji 2021

Jika Ditugaskan, Bio Farma Siap Lobi Vaksin Johnson & Johnson untuk Jemaah Haji

PT. Bio Farma Persero menyatakan siap melakukan negosiasi dengan produsen vaksin Johnson & Johnson Amerika Serikat.

JUSTIN TALLIS / AFP
Jika Ditugaskan, Bio Farma Siap Lobi Vaksin Johnson & Johnson untuk Jemaah Haji 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Rina Ayu

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- PT. Bio Farma Persero menyatakan siap melakukan negosiasi dengan produsen vaksin Johnson & Johnson Amerika Serikat.

Hal itu disampaikan Juru Bicara Pemerintah untuk vaksinasi dari Bio Farma Bambang Heriyanto terkait aturan pemerintah Arab Saudi yang menetapkan vaksin merk tertentu bagi jemaah haji yang diperbolehkan melaksanakan ibadah di negaranya.

Baca juga: Peringati Hari Lahirnya Pancasila, KILLCOVID Vaksinasi 5.000 Warga Pra-Lansia

Baca juga: Pemerintah Cari Vaksin Johnson & Johnson untuk Calon Jemaah Haji Indonesia

"Jika pemerintah menugaskan maka Bio Farma siap untuk melaksanakannya," kata Bambang saat dikonfirmasi wartawan, Rabu (2/6/2021).

Sebelumnya Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas mengungkapkan, hingga saat ini Kerajaan Arab Saudi belum memastikan penyelenggaraan ibadah Haji tahun 2021.

Menag Yaqut Cholil Qoumas.
Menag Yaqut Cholil Qoumas. (Kemenag.go.id)

"Pemerintah kerajaan Arab Saudi  hingga saat ini belum juga memberikan kepastian. Apakah hanya bagi jemaah dalam negerinya atau akan pula mengundang jemaah Haji dari luar Arab Saudi," kata Yaqut dalam rapat kerja dengan Komisi VIII DPR, Senin (31/5/2021).

Selain vaksin Johnson & Johnson, Pfizer, Moderna, hingga AstraZeneca masuk merk vaksin yang menjadi syarat kerajaan Arab Saudi.

Vaksin Johnson & Johnson diketahui belum masuk daftar vaksin yang digunakan di Indonesia baik untuk program vaksinasi nasional maupun gotong royong.

Sebuah gambar yang diambil pada 12 April 2021 menunjukkan botol vaksin Johnson & Johnson Janssen Covid-19 saat dosis pertama yang berasal dari kota Leiden di Belanda disimpan di pusat distribusi Movianto di Oss
Sebuah gambar yang diambil pada 12 April 2021 menunjukkan botol vaksin Johnson & Johnson Janssen Covid-19 saat dosis pertama yang berasal dari kota Leiden di Belanda disimpan di pusat distribusi Movianto di Oss (ROB ENGELAAR / ANP / AFP)

Mengapa Pilih Johnson & Johnson?

Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas juga sempat menyinggung soal usahanya mendapatkan Johnson & Johnson.

Halaman
12
Penulis: Rina Ayu Panca Rini
Editor: Anita K Wardhani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved