Ibadah Haji 2022

Saran Epidemiolog untuk Cegah Risiko Penularan Penyakit Saat Kedatangan Jemaah Haji

Pakar Epidemiologi Griffith University Dicky Budiman mengingatkan perlu mitigasi yang tepat pada jemaah haji yang pulang ke tanah air.

AFP/-
Jemaah Muslim berkumpul di depan Kabah di Masjidil Haram di kota suci Mekah Arab Saudi pada 1 Juli 2022. - Kerajaan bersiap untuk menyambut 850.000 Muslim dari luar negeri untuk haji tahunan setelah dua tahun di mana peziarah yang belum berada di Arab Saudi dilarang karena pembatasan pandemi Covid. (Photo by AFP) 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Aisyah Nursyamsi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA- Pakar Epidemiologi Griffith University Dicky Budiman mengingatkan perlu mitigasi yang tepat pada jemaah haji yang pulang ke tanah air.

Indonesia sendiri menurut Dicky sudah punya mekanisme yang baik dan relevan dan relevan. Baik dari sistim monitoring hingga observasi kedatangan.

"Hingga sampai dua mingguan dari sejak kedatangan, sistim lapor pada tenaga kesehatan setempat masih bisa dilakukan. Masih sangat relevan. Yang jelas, mereka harus diobservasi, tidak mesti berhari-hari," ungkap Dicky pada Tribunnews, Kamis (21/7/2022).

Baca juga: Aturan Baru Kepulangan Haji, Kini Semua Jemaah Wajib Jalani Tes Antigen Covid-19 di Debarkasi

Setidaknya 6-8 jam pertama sejak kedatangan, disediakan tempat layak untuk melakukan testing. Dicky menyarankan akan lebih baik jika menggunakan PCR.

Bagi jemaah yang dinyatakan positif, Ia harus menjalani karantina.

Khusus bagi yang tidak bergejala atau kasus kontak. Sedangkan jamaah positif dan bergejala dianjurkan untuk melakukan isolasi.

Tempat yang disediakan tidak mesti asrama haji. Namun, perlu tempat khusus yang disediakan.

Baca juga: Kemenag Imbau Jemaah Haji Indonesia Tak Khawatir terkait Kewajiban Tes Antigen di Debarkasi

Apakah itu rumah sakit darurat dan sebagainya. Dan tempat tersebut harus dikelola secara baik. Serta tidak boleh dicampur dengan masyarakat lain.

"Karena bagaimana pun jamaah haji ini, baru datang dan berkumpul dengan orang di berbagai negara. Sehingga potensi dia membawa penyakit lain ada. Bukan hanya Covid-19," tegas Dicky.

Tindakan tegas petugas logistik Bandara Jeddah yang membongkar puluhan koper jemaah haji Indonesia, Kamis (15/7/2022) tak membuat jemaah haji lain jera.
Tindakan tegas petugas logistik Bandara Jeddah yang membongkar puluhan koper jemaah haji Indonesia, Kamis (15/7/2022) tak membuat jemaah haji lain jera. (Tribunnews.com/Aji Bramasta)
Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved