Breaking News:

Gubernur Baru Jakarta

Media Singapura: Ini Ambisi Anies Baswedan Setelah Kuasai Balaikota

Menurut The Straits Times, pencopotannya sebagai Mendikbud adalah pukulan telak bagi seorang Anies.

TRIBUNNEWS/HERUDIN
Presiden Joko Widodo didampingi Ibu Negara Iriana Joko Widodo memberikan ucapan selamat kepada Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan disaksikan Wakil Gubernur Sandiaga Uno saat pelantikan, di Istana Negara, Jakarta, Senin (16/10/2017). Presiden Joko Widodo melantik Anies Baswedan sebagai Gubernur DKI Jakarta dan Sandiaga Uno sebagai Wakil Gubernur DKI Jakarta untuk periode 2017-2022. TRIBUNNEWS/HERUDIN 

TRIBUNNEWS.COM, SINGAPURA - Anies Baswedan baru saja diambil sumpah jabatannya sebagai Gubernur ke-19 DKI Jakarta, Senin (16/10/2017) sore.

Namun, sudah banyak yang berspekulasi bahwa mata Anies sesungguhnya telah tertuju ke Istana Presiden, tepatnya Pemilu Presiden 2019.

Harian terkemuka Singapura, The Straits Times, Rabu (18/10/2017), mengulas, walau Anies tidak pernah menyatakan secara terbuka rencananya untuk menjagokan dirinya sebagai calon presiden, diri namun ia juga tidak pernah membantah jika ditanya.

“Kita lihat apakah Anies akan menyelesaikan lima tahun masa jabatannya sebagai gubernur, namun saya meragukannya, saya rasa godaan untuk mencalonkan diri sebagai capres di 2019 sangat tinggi,” ucap sumber Istana Presiden yang menolak disebut namanya.

Harian tersebut juga menulis bahwa ambisi mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) itu adalah rahasia terbuka di kancah perpolitikan Indonesia.

Tentu tidak ada yang lupa bahwa mantan Rektor Universitas Paramadina itu adalah peserta konvensi calon presiden Partai Demokrat pada 2014.

Sejumlah pengamat menilai kontestasi 2019 selalu ada di benak doktor ilmu politik jebolan Universitas Northern Illinois, AS,  itu apalagi setelah dia secara mengejutkan dicopot sebagai Mendikbud, Juli 2016.

Menurut The Straits Times, pencopotannya sebagai Mendikbud adalah pukulan telak bagi seorang Anies.

Tetapi dalam waktu singkat pencetus gerakan "Indonesia Mengajar" itu dengan gemilang melancarkan comeback politik spektakuler dengan mengalahkan gubernur petahana yang populer, Basuki “Ahok” Tjahaja Purnama.

Namun kemenangan telak Anies dengan pasangannya Sandiaga Uno menurut harian Negeri Jiran itu juga diwarnai kampanye berbau SARA yang bukan hanya membelah warga Jakarta namun juga hampir mengoyak kesatuan sosial Indonesia sebagai negara.

Halaman
12
Editor: Johnson Simanjuntak
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved