Deutsche Welle

AS-Turki Sepakat Gencatan Senjata di Suriah, Pasukan Kurdi Diminta Mundur

Pertemuan antara AS dan Turki, Kamis (17/10), menghasilkan kesepakatan untuk menangguhkan invasi militer selama lima hari di Suriah.…

Setelah bernegosiasi sekitar 1,5 jam di Ankara, Turki, pada Kamis (17/10), akhirnya Amerika Serikat (AS) dan Turki sepakat untuk menangguhkan invasi militernya di Suriah Utara dan mengharuskan pasukan Kurdi menarik diri dari wilayah tersebut. Turki menyepakati gencatan senjata selama lima hari.

Untuk diketahui, pasukan Kurdi adalah sekutu AS dalam memerangi kelompok ekstremis ISIS di negara tersebut. Namun, tak lama setelah Presiden AS, Donald Trump menarik tentara militernya dari Suriah beberapa waktu lalu, justru memicu Turki melakukan invasi militer terhadap pasukan Kurdi di Suriah. Pasukan Kurdi menyebut mereka merasa dikhianati.

Invasi militer Turki mengejutkan banyak pihak karena telah menimbulkan banyak korban jiwa.

Wakil Presiden AS Mike Pence yang mencapai kesepakatan dengan Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan dalam pertemuan di Ankara, Kamis (17/10), menyebut kesepakatan ini sebagai jalan mengakhiri invasi militer Turki.

“Hari ini AS dan Turki sepakat untuk gencatan senjata, dan selama 120 jam pertama pasukan Kurdi diminta meninggalkan wilayah perbatasan Turki dan bernegosiasi mengakhiri konflik permanen,” ujarnya

Dalam rilis yang dikeluarkan setelah pertemuan terjadi disebutkan bahwa wilayah aman akan menjadi prioritas tentara militer Turki.

Kesepakatan itu juga menghentikan secara bersyarat sanksi dagang AS yang sebelumnya diberikan kepada Turki, berupa pembatalan negosiasi perdagangan senilai 100 miliar dolar AS dan kenaikan tarif baja 50%.

Presiden AS, Donald Trump mengatakan, kesepakatan itu akan menyelamatkan jutaan nyawa. Komandan Pasukan Demokratik Suriah (SDF) yang dipimpin Mazlum Abdi mengatakan mereka siap mematuhi gencatan senjata di wilayah dari Ras al-Ain hingga Tal Abyad, Suriah. Namun tidak pada wilayah lain di sepanjang perbatasan yang diinginkan Turki sebagai zona aman.

Menyusul pengumuman gencatan senjata, para pemimpin Uni Eropa (UE) mengulangi seruan mereka agar Turki mengakhiri invasi militer ke Suriah dan menarik pasukannza.

"Dewan Eropa mencatat kesepakatan AS-Turki malam ini, mengenai penghentian invasi militer. Dewan tetap mendesak Turki untuk mengakhiri invasi militernya, dan menarik pasukan militer serta menghormati hukum kemanusiaan internasional," kata pimpinan dewan dalam pernyataan Konferensi Tingkat Tinggi UE.

Zona Aman di Suriah

Halaman
123
Sumber: Deutsche Welle
Ikuti kami di

BERITA REKOMENDASI

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved