Kerja Sama dengan Yakuza Jepang, Negeri Sakura Pernah Jadi Produsen Morfin Terbesar di Dunia

Sebagian narkotika yang diproduksi di Manchuria diekspor ke Jepang di mana digunakan oleh anak perusahaan industri tembakau Mitsui.

Kerja Sama dengan Yakuza Jepang, Negeri Sakura Pernah Jadi Produsen Morfin Terbesar di Dunia
Istimewa
Naoki Hoshino (8 Agustus 1883 - 16 Januari 1978), mantan penguasa Jepang di Manchuria dan mantan Wakil Menteri Pengembangan Industri Jepang 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Masa 50 tahun telah lewat dan banyak dokumen rahasia dibuka untuk umum. Salah satunya terungkap ternyata Jepang pernah jadi produsen morfin terbesar di dunia.

"Keterkaitan penjualan morfin opium dan narkoba Jepang banyak terkait dengan kalangan mafia Jepang (yakuza), untuk mendanai Perang Dunia II di masa lalu," ungkap sumber Tribunnews.com, Jumat (15/11/2019).

Keberhasilan Jepang saat itu tak lepas dari salah satu tokohnya adalah Naoki Hoshino, birokrat, pengusaha dan politisi Jepang yang bertugas di Zaman Taisho dan periode awal pemerintahan Shōwa Jepang.

Di Manchuria atau Manchukuo atau Manzhou, ia menjabat sebagai Sekretaris Jenderal Dewan Negara dan memimpin tim birokrat dari Kementerian Keuangan Jepang untuk menyediakan infrastruktur keuangan untuk wilayah baru tersebut pada Juli 1932.

Naoki Hoshino (8 Agustus 1883 - 16 Januari 1978), mantan penguasa Jepang di Manchuria dan mantan Wakil Menteri Pengembangan Industri Jepang
Naoki Hoshino (8 Agustus 1883 - 16 Januari 1978), mantan penguasa Jepang di Manchuria dan mantan Wakil Menteri Pengembangan Industri Jepang (Istimewa)

Keberhasilannya mengelola di Manchuria yang dikuasai Jepang tahun 1930-an, menjadikan Jepang pada tahun 1935 sebagai produsen narkotika terbesar dunia menyumbang sekitar tiga ton atau 10 persen dari total pasokan morfin dunia dan 37 persen dari total produksi heroin.

Menurut kesaksian Jenderal Ryukichi Tanaka di hadapan Pengadilan Militer Internasional Timur Jauh selama jabatannya di Manchuria, pendapatan yang diperoleh dari opium dan lalu lintas narkotika lainnya menjadi sumber utama pendapatan bagi pemerintah Manchukuo.

Sejak 1937 Hoshino menjabat sebagai Wakil Menteri Urusan Keuangan Jepang dan mengawasi penciptaan dan secara pribadi mengarahkan Biro Monopoli Opium Negara yang menyebarkan penggunaan narkotika massal pertama di Manchuria dan kemudian di Cina sebagai cara untuk melunakkan perlawanan publik terhadap pendudukan dan ekspansi Jepang sambil menghasilkan keuntungan besar.

Baca: Konbini di Jepang Tak Lagi Beroperasi 24 Jam Per Hari, FamilyMart Berikan Insentif Bulanan

Baca: 5 Potret Foto Prewedding Boy William & Karen Vendela, Penuh Romantis dengan Tema Hitam & Putih

Di bawah kekuasaannya, puluhan ribu hektar diambil alih oleh dunia bawah tanah Jepang dan diproduksi pohon poppy.

Sementara lusinan laboratorium dibangun untuk mengubah menjadi opium dan menjadi berbagai tingkatan morfin dan heroin, sehingga ekonomi Manchuria menjadi sangat terikat kuat dengan obat-obatan.

Halaman
123
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved