Jepang Perkuat Pasukannya di Timur Tengah, Kirim Pesawat dan Helikopter

Pasukan Laut Bela Diri Jepang (MSDF) telah mengirimkan pesawat P3C2 dan helikopter untuk menghadapi perompak (bajak laut) di Timur Tengah.

Jepang Perkuat Pasukannya di Timur Tengah, Kirim Pesawat dan Helikopter
Mainichi
Peta Timur Tengah terutama Selat Hormuz yang sangat berbahaya dengan warna merah. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Pasukan Laut Bela Diri Jepang (MSDF) telah mengirimkan pesawat P3C2 dan helikopter untuk menghadapi perompak (bajak laut) di Timur Tengah terutama di sekitar Selat Hormuz Iran (antara teluk Persia dan Oman) yang sangat berbahaya.

Namun pasukan pengamanan Jepang akan semakin diperkuat lagi mulai akhir Desember ini.

"Di sekitar Selat Hormuz, koalisi sukarela yang dipimpin Amerika Serikat yang melibatkan Amerika Serikat, Inggris, Australia, dan negara-negara lain telah aktif sejak bulan lalu, dan Prancis serta Iran menyerukan kerja sama multilateral untuk memastikan keamanan kapal-kapal pribadi," ungkap sumber Tribunnews.com, Minggu (15/12/2019).

Setelah keputusan kabinet pemerintah Jepang minggu lalu, Jepang berkoordinasi untuk memulai kegiatan pengumpulan informasi dengan salah satu pesawat patroli P3C 2 yang sudah dikirim ke Timur Tengah dan Teluk Aden untuk menangani perompakan dan satu helikopter perusak yang baru dikirimkan.

Pengiriman Pasukan Bela Diri Maritim ke Timur Tengah, yang akhir tahun ini sebagai perlindungan dari berbagai kapal tanker Jepang yang melewati selat tersebut dilakukan bersama pasukan koalisi berbagai negara itu.

Baca: Menteri Pertanian Jepang Kecewa Sudah 1,5 Bulan Berlalu Tapi Bau Kebakaran di Kastil Shuri Masih Ada

Baca: Pangeran Akishinomiya Jepang dan Puteri Kiko Menemui Reporter Cilik di Okinawa

Baca: Kaleidoskop Maret 2019, Putus Dari Reino Barack, Luna Maya Disebut Galau Hingga Punya Sifat Pelit

Pemerintah Jepang berencana untuk berkolaborasi dengan pasukan lain yang beroperasi di Timur Tengah termasuk berbagi informasi dan berkolaborasi dengan negara lain.

Hal ini sesuai kebijakan pemerintah Jepang implementasi dari keputusan kabinet yang rencana akan dilakukan pada tanggal 23 Desember mendatang.

Pemerintah mencantumkan Teluk Oman, Laut Arab utara, dan sisi timur Selat Bab-el-Mandeb, tidak termasuk Selat Hormuz, yang meliputi perairan teritorial Iran, sebagai wilayah penempatan MSDF dikirim.

Namun, di sisi barat laut Teluk Oman, dekat dengan Selat Hormuz, tanker Jepang sempat diserang satu demi satu pada 12 Mei 2019 dan 13 Juni 2019.

Miho Otani (48), kapten kapal wanita pertama Jepang untuk kapal laut tempur Aegis
Miho Otani (48), kapten kapal wanita pertama Jepang untuk kapal laut tempur Aegis "Myoukou" di pelabuhan pangkalan Kaiji Maizuru (Kota Maizuru, Kyoto), tanggal 2 Desember 2019. ()
Halaman
12
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved