Ternyata 90 Persen Orang Jepang Banyak yang Salah Pengertian Mengenai Ninja

Tak hanya orang asing, ternyata sebanyak 90 persen orang Jepang banyak yang salah pengertian mengenai Ninja di zaman sekarang ini.

Ternyata 90 Persen Orang Jepang Banyak yang Salah Pengertian Mengenai Ninja
Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo
Para Ninja sedang berpose dengan baju Ninja hitam yang sebenarnya diperuntukkan bagi konsumsi film. 

Laporan Koresponden ‪Tribunnews.com‬, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Tak hanya orang asing, ternyata sebanyak 90 persen orang Jepang banyak yang salah pengertian mengenai Ninja di zaman sekarang ini.

"Tadinya Ninja itu sama dengan rakyat biasa, para petani yang hidup biasa di desa-desa. Pakaiannya pun biasa layaknya petani umumnya di Jepang," papar Jinichi Kawakami, salah satu ninja terakhir yang ada di Jepang saat ini berusia 70 tahun, kepada Tribunnews.com belum lama ini.

Kawakami menurutnya saat ini memiliki 13 murid yang tersebar di Jepang mulai utara Jepang sampai Fukuoka selatan Jepang.

"Mereka (Red: para muridnya) mempelajari sejarah ninja dan juga ninjutsu dengan baik. Bagi yang mau belajar ninja ya silakan saja kepada salah satu dari 13 orang tersebut," lanjut ninja kelahiran Wakasa Perfektur Fukui dari klan Koga generasi ke-21 di Perfektur Shiga Jepang itu.

Ninja pada dasarnya ada di banyak tempat di Jepang. Namun pada akhirnya tersisa hanya klan Koga (Perfektur Shiga) dan klan Iga (Perfektur Mie) yang berlokasi bertetangga.

Baca: Mulai Februari Anak-anak di Kagawa Jepang Tak Boleh Main Ponsel Mulai Jam 22.00

Baca: Tekanan kepada Mantan Menteri Kehakiman Jepang Semakin Kuat Setelah Kantornya Digerebek

"Tadinya Iga dan Koga memang jadi satu, tetapi kemudian terpecah dua karena wilayah jadi berbeda. Yang satu masuk Perfektur Shiga satu lagi masuk Perfektur Mie," kata dia.

Diakuinya pula ada pertempuran antara kedua klan di masa lalu yang sebenarnya tidak perlu terjadi.

Kawakami juga profesor Ninja di Universitas Mie khususnya di pusat penelitian kolaborasi sosial, juga penasihat bahkan salah stau pendiri dari Dewan Ninja Jepang (Japan Ninja Counci).

Saat ini Kawakami ingin sekali meluruskan citra Ninja yang dianggapnya banyak salah pengertian di masyarakat termasuk juga di masyarakat Jepang.

Jinichi Kawakami (71), Ninja terakhir Jepang.
Jinichi Kawakami (71), Ninja terakhir Jepang. (Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo)
Halaman
123
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved