Virus Corona

Majelis Tinggi Jepang Memasukkan Virus Corona dalam Revisi UU Darurat Influenza

Majelis tinggi Jepang akan memasukkan penyakit corona ke dalam Revisi UU Darurat Influenza Jepang, Jumat (13/3/2020) besok.

Majelis Tinggi Jepang Memasukkan Virus Corona dalam Revisi UU Darurat Influenza
Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo
Peta Kota Gamagori di tepian Pantai Perfektur Aichi Jepang. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Majelis tinggi Jepang akan memasukkan penyakit corona ke dalam Revisi UU Darurat Influenza Jepang, Jumat (13/3/2020) besok.

Selanjutnya UU Darurat Influenza itu akan mulai diimplementasikan pada Sabtu (14/3/2020) mendatang.

"Di beberapa negara penalti dan penerapan hukum dijalankan bagi yang tak patuh untuk dirumahkan. Tetapi di Jepang hanya permohonan saja, menunggu kalau ada permintaan pihak ketiga dan penegak hukum. Namun di Singapura misalnya sudah ada denda," ungkap mantan jaksa khusus Jepang Wakasa Masaru, baru-baru ini.

Masalah hukum mulai mengemuka di Jepang setelah adanya kasus 4 Maret lalu.

Seorang pria usia 50 tahunan mengunjungi sebuah restoran di Kota Gamagor Perfektur Aichi 4 Maret lalu.

Baca: Said Didu Sebut Alasan Jokowi Ingin Libatkan Ahok di Ibu Kota Baru: Saling Memegang Kunci

Baca: Reaksi Ibu Ussy dan Andhika saat Tahu Jenis Kelamin Cucu Kelima, Andhika Pratama: Hasilnya 90 Persen

Pria itu sengaja berteriak akan menyebarkan infeksi corona yang dideritanya kepada orang sekitarnya.

Petugas polisi dikirim dengan pakaian pelindung sebagai tanggapan terhadap laporan dari toko, dan pejabat pusat kesehatan juga dipaksa untuk mendisinfeksi.

Orang tua yang tinggal bersama lelaki tersebut dirawat di rumah sakit karena demam dan dispnea dan ditemukan terinfeksi pada 3 Maret lalu, membuat anak lelakinya stres dan berteriak di dalam restoran tersebut.

Pada hari berikutnya, lelaki itu ditemukan positif dengan tes genetik.

Halaman
123
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved