Virus Corona

Gubernur Tokyo Jepang Umumkan Status Siaga Satu, Kemungkinan Lockdown Jika Situasi Semakin Parah

Yuriko Koike melakukan jumpa pers mengenai situasi keadaan Siaga Satu (SS) yang memberikan hak dan memungkinkan langsung dilakukan Lockdown.

Gubernur Tokyo Jepang Umumkan Status Siaga Satu, Kemungkinan Lockdown Jika Situasi Semakin Parah
Foto NHK/Richard Susilo
Gubernur Tokyo, Rabu (25/3/2020) dengan tegas menyatakan Siaga Satu menjelang Lockdown saat jumpa pers, dan akan mengambil tindakan tegas segera apabila suasana semakin parah. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Rabu (25/3/2020) Gubernur Tokyo, Yuriko Koike melakukan jumpa pers mengenai situasi keadaan Siaga Satu (SS) yang memberikan hak dan memungkinkan langsung dilakukan Lockdown.

"Jepang sebenarnya tidak pakai kata Lockdown (LD) yang juga biasa kita sebut Fuusa (Blokade). Ibaratnya rumah dengan pekarangannya dalam suasana lockdown, kita berada di pintu rumah tersebut, yang masih Siaga Satu," ungkap sumber Tribunnews.com seusai jumpa pers Yuriko Koike, Rabu (26/3/2020) malam.

Dengan diumumkannya status Siaga Satu kemarin yang berarti sudah di lingkungan lockdown, Pemda Tokyo memang dengan mudah mengunci kota apabila keadaan semakin memburuk nantinya.

"Kita masih Siaga Satu dan mungkin ada situasi di mana tindakan keras harus diambil nantinya," tegas Koike kemarin saat jumpa pers.

Ilustrasi toko obat di Jepang - Apa itu Avigan? Obat Corona yang dipesan Presiden Jokowi sebanyak dua juta butir. Obat ini akan dibagikan pada pasien Covid-19.
Ilustrasi toko obat di Jepang - Apa itu Avigan? Obat Corona yang dipesan Presiden Jokowi sebanyak dua juta butir. Obat ini akan dibagikan pada pasien Covid-19. (Asian Nikkei / Akira Kodaka)

Pengamatan sangat ketat dilakukan Pemda Tokyo kepada warganya sampai dengan 12 April 2020.

"Apabila dalam kurun waktu tersebut keadaan bertambah buruk dengan cepat, maka Siaga Satu yang ada sekarang langsung hari itu juga akan diumumkan menjadi lockdown atau Toshi Fuusa, karena hak Koike telah ada sejak kini," lanjutnya.

Lalu apa sebenarnya yang membuat suasana Tokyo menjadi semakin parah?

"Kita ketahui seminggu lalu banyak warga Tokyo yang tak bisa mengontrol diri, keluyuran bebas bahkan bikin pesta, mabuk, lihat pertandingan olahraga di Stadiun Saitama, Live House berdesakan dan sebagainya," ujar dia.

Baca: Setelah Pergi dari Indekos, Perawat RSUP Persahabatan Ditawari Tinggal di Hotel hingga Apartemen

Baca: Pengakuan Pemerkosa Siswi SMA di Solok Bersama 4 Rekannya, Sudah Rencanakan Jauh-jauh Hari

Dampak dari tidak adanya social distancing (jaga jarak) tersebut membuat virus Covid-19 mudah melakukan penularan.

Halaman
123
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved