Breaking News:

Warga Aceh Dipuji Dunia Karena Selamatkan 100 Pengungsi Rohingya yang Terombang-ambing di Laut

Para pengungsi meminta disiapkan perahu yang bagus karena mereka sebenarnya ingin ke Australia.

Serambitv.com
Warga akhirnya sepakat menurunkan imigran Rohingya dari kapal yang ada di perairan tepi Pantai Lancok, Kecamatan Syamtalira Bayu, Aceh Utara, Kamis (25/6/2020) sekitar pukul 16.00 WIB. 

TRIBUNNEWS.COM, ACEH - Warga Desa Lancok Provinsi Aceh berhasil menolong sekitar 100 pengungsi Rohingya yang terombang-ambing di atas perahu mereka di perairan Aceh Utara pekan lalu.

Para pengungsi meminta disiapkan perahu yang bagus karena mereka sebenarnya ingin ke Australia.

Hingga saat ini, para pengungsi telah mendapatkan bantuan makanan dari warga yang berada di Kecamatan Syamtalira Bayu, Kabupaten Aceh Utara.

Namun sebagian di antara mereka masih memerlukan bantuan medis setelah berada di lautan selama lima bulan.

Nelayan menemukan sebuah kapal motor mengangkut puluhan warga asing di pesisir Pantai Seunuddon, Aceh Utara, Rabu (24/6/2020).
Nelayan menemukan sebuah kapal motor mengangkut puluhan warga asing di pesisir Pantai Seunuddon, Aceh Utara, Rabu (24/6/2020). (Polsek Seunuddon)

Menurut Rima Shah Putra dari LSM Yayasan Geutanyoe di Aceh, sejumlah pengungsi perempuan mengalami masalah higienis dan gatal-gatal, katanya saat dihubungi ABC.

Pihak berwenang juga telah melakukan tes virus corona dan dari hasilnya dipastikan tidak ada yang tertular.

Sebanyak 79 pengungsi diantaranya kaum perempuan dan anak-anak yang kini ditampung sementara di salah satu fasilitas imigrasi.

Menurut Rima, para nelayan setempat melakukan upaya pertolongan bagi para pencari suaka karena pertimbangan hukum adat, yang mewajibkan mereka membantu siapa pun yang mengalami kesulitan di lautan.

Bupati Aceh Utara, Muhammad Thaib, seperti dikutip oleh media setempat, mengatakan para pencari suaka Rohingya menyatakan keinginan mereka melakukan perjalanan ke Australia.

"Sebelumnya kami telah berkomunikasi dengan warga Rohingya menggunakan penerjemah," kata Bupati Thaib.

Halaman
1234
Berita Populer
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved