Breaking News:

Buntut Ketegangan dengan China, India Borong Senjata Hingga 5,55 Miliar USD

Dewan Akuisisi Pertahanan (DAC) India pada Jumat (3/4/2020) pekan lalu menyetujui proyek pengadaan senjata mencapai US$ 5,55 miliar

MAXAR via Tangkap Layar CNN
Citra satelit kamp militer China dan India di Ladakh 

TRIBUNNEWS.COM - India mempercepat pembelian senjata dari dalam dan luar negeri.

Hal itu ditengarai buntut dari bentrokan berdarah di perbatasan yang menjadi sengketa antara India dengan China.

Baca: TikTok Tinggalkan Hong Kong setelah UU Keamanan China Diberlakukan

Diketahui, hubungan India-China merenggang setelah 20 tentara India tewas dalam "pertempuran" dengan pasukan China pada 15 Juni lalu di Lembah Galwan.

Tidak jelas, apakah ada pasukan Tiongkok yang meninggal.

Dewan Akuisisi Pertahanan (DAC) India pada Jumat (3/4/2020) pekan lalu menyetujui proyek pengadaan senjata mencapai US$ 5,55 miliar atau sekitar Rp 80,47 triliun.

Termasuk dari domestik senilai US$ 0,44 miliar. 

DAC adalah badan di bawah naungan Departemen Pertahanan.

“Dalam situasi saat ini dan kebutuhan untuk memperkuat angkatan bersenjata guna mempertahankan perbatasan kami, dan sejalan dengan seruan Perdana Menteri kami untuk Atma Nirbhar Bharat (India yang mandiri), DAC, dalam pertemuan 2 Juli di bawah kepemimpinan Menteri Pertahanan Rajnath Singh, memberikan persetujuan untuk akuisisi modal berbagai platform dan peralatan yang dibutuhkan oleh angkatan bersenjata India," kata Kementerian Pertahanan India dalam sebuah pernyataan. 

"Proposal dengan perkiraan biaya US$ 5,55 miliar disetujui,” ujar Kementerian Pertahanan, Senin (6/7/2020), seperti dikutip Defense News.

Berdasarkan persetujuan tersebut, India akan meningkatkan kemampuan 59 pesawat MiG-29 dan membeli 21 jet tempur itu lagi dari Rusia dengan harga sekitar US$ 1 miliar. Selain itu, India akan memesan 12 pesawat tempur Su-30MKI buatan Rusia senilai US$ 1,53 miliar.

Halaman
12
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved