Breaking News:

Virus Corona

Cerpelai yang Dimusnahkan di Denmark Muncul Kembali setelah Dikubur

Pihak berwenang Denmark mengatakan, ribuan cerpelai dimusnahkan dan dikubur dalam galian tanah yang dangkal, mayatnya muncul kembali.

Gambar oleh Alexander Ratov dari Pixabay
Ilustrasi Cerpelai di alam bebas. Pihak berwenang Denmark mengatakan, ribuan cerpelai dimusnahkan dan dikubur dalam galian tanah yang dangkal, mayatnya muncul kembali. 

TRIBUNNEWS.COM - Pemerintah Denmark belum lama ini memusnahkan ribuan cerpelai untuk meminimalkan penularan Covid-19.

Pihak berwenang mengatakan, ribuan cerpelai dimusnahkan dan dikubur dalam galian tanah yang dangkal.

Denmark memusnahkan cerpelai dengan cara menyemprotkan gas ke dalam tubuhnya.

Jannike Elmegaard dari Administrasi Makanan dan Hewan Denmark, Kamis (26/11/2020) buka suara terkait proses pemusnahan cerpelai di Denmark.

"Gas menyebabkan hewan (cerpelai) mengembang, dalam kasus terburuk, cerpelai langsung dikuburkan," katanya.

Baca juga: Ilmuwan Polandia Identifikasi Kasus Covid-19 Pertama di Peternakan Cerpelai

Baca juga: Denmark akan Musnahkan 17 Juta Cerpelai setelah Temukan Mutasi Covid, Akhir Industri Bulu?

Ilustrasi Cerpelai di alam bebas. Pihak berwenang mengatakan, ribuan cerpelai dimusnahkan dan dikubur dalam galian tanah yang dangkal dan mayatnya muncul kembali setelah dikubur.
Ilustrasi Cerpelai di alam bebas. Pihak berwenang mengatakan, ribuan cerpelai dimusnahkan dan dikubur dalam galian tanah yang dangkal dan mayatnya muncul kembali setelah dikubur. (Gambar oleh Alexander Ratov dari Pixabay)

Mengutip Al Jazeera, cerpelai terkubur dalam galian sedalam 2,5 meter dan lebar 3 meter.

Lapisan pertama sekira satu meter dari cerpelai mati, kemudian ditutup dengan kapur sebelum lapisan hewan lainnya diletakkan.

"Lalu ditutup kembali dengan kapur dan kemudian dengan tanah," kata Elmegaard kepada kantor berita The Associated Press.

Tapi karena tanah tempat mereka terkubur berpasir, mayat cerpelai muncul kembali.

"Kami berasumsi, yang muncul itu adalah cerpelai yang berada di lapisan atas," tambahnya.

Halaman
123
Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Gigih
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved