Breaking News:

Kapsul China Pembawa Sampel Batu dari Bulan Mendarat Mulus di Mongolia

China berencana membuat stasiun luar angkasa permanen pada 2022, dan selanjutnya mengirimkan misi berawak ke bulan.

YOUTUBE.COM/NASA
LAPAN: ISS, Stasiun Luar Angkasa Dapat Dilihat di Langit Indonesia Setelah Subuh hingga 21 Mei 

TRIBUNNEWS.COM, BEIJING – Kapsul pesawat luar angkasa China yang membawa contoh batu dan tanah dari bulan mendarat selamat di Bumi, Kamis (17/12/2020) pagi waktiu Mongolia.

Misi China ini menjadi yang pertama selama empat dekade terakhir. Kantor berita Xinhua dan AFP mengabarkan, kapsul dari bulan mendarat di savana di pedalaman Mongolia.

Kapsul itu membawa sampel yang dikumpulkan pesawat luar angkasa Chang'e-5. Direktur Badan Luar Angkasa Nasional China (CNSA), Zhang Kejian, menyatakan misi itu berakhir sempurna.

Atas sukses misi ini, China menjadi negara ketiga yang mampu mengambil sampel dari bulan, setelah Amerika Serikat dan Uni Soviet pada 1960-an dan 1970-an.

Beijing ingin mengejar ketertinggalan Washington dan Moskow setelah menghabiskan beberapa dekade menjalankan riset .

Miliaran dolar digelontorkan untuk program luar angkasa yang dijalankan militer China. Target mereka berikutnya, mengirimkan misi berawak ke bulan.

Chang'e-5, dinamai berdasarkan mitos dewi bulan China, mendarat di permukaan bulan pada 1 Desember 2020. Pesawat itu ia juga mengibarkan bendera China.

Setelah dua hari bekerja di permukaan bulan, modul itu meninggalkan bulan. Ia menjalani operasi rumit kembali ke pesawat ruang angkasa yang membawa sampel itu kembali ke bumi.

Para ilmuwan berharap sampel tersebut akan membantu mereka mempelajari tentang asal-usul bulan, formasi, dan aktivitas vulkanik di permukaannya.

Misi Chang'e-5 adalah mengumpulkan dua kilogram (4,5 pon) material di area yang dikenal sebagai Oceanus Procellarum  atau Ocean of Storms.

Halaman
123
Editor: Setya Krisna Sumarga
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved