Breaking News:

Virus Corona

Ahli Virologi Top Jerman Ragukan Klaim Strain Baru Covid-19 Sangat Menular

Pernyataan bahwa strain baru Covid-19 70 persen dapat menular lebih cepat pun belum bisa dibuktikan.

Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Hasanudin Aco
BBC
ilustrasi strain baru Covid-19 

TRIBUNNEWS.COM, BERLIN - Kabar ditemukannya varian baru virus corona (Covid-19) yang sangat menular di Inggris telah menyebabkan negara itu menerapkan aturan larangan bepergian bagi warganya.

Bahkan negara lainnya akhirnya memberlakukan penutupan perbatasan dan menutup sementara penerbangan ke dan dari Inggris karena khawatir virus baru ini menyebar secara cepat ke negara mereka.

Namun apakah strain baru Covid-19 ini lebih cepat menular dibandingkan pendahulunya ?

Dikutip dari laman Russia Today, Selasa (22/12/2020), Christian Drosten, seorang Ilmuwan top Jerman yang menjabat sebagai Kepala Departemen Virologi di Berlin's Charite Center, salah satu rumah sakit terbesar di Eropa, mengatakan bahwa mutasi itu kemungkinan tidak terlalu berbahaya seperti dugaan banyak orang.

Baca juga: Strain Baru Covid-19, Mutasi Virus Corona yang Pertama Kali Ditemukan di Inggris, Apa Gejalanya?

Pernyataan bahwa strain baru Covid-19 70 persen dapat menular lebih cepat pun belum bisa dibuktikan.

"Tiba-tiba angka 70 persen ini muncul, bahkan tidak ada yang tahu apa yang dimaksud dengan angka itu," kata Drosten kepada radio Jerman Deutschlandfunk.

Ahli Virologi ini meyakini bahwa belum ada cukup data yang bisa membuktikan strain baru virus ini lebih berbahaya dibandingkan pendahulunya.

"Data yang diberikan oleh para Ilmuwan Inggris terkait strain baru pun masih belum lengkap. Bahkan hasil analisis awal, baru tiba dalam seminggu ke depan," jelas Drosten.

Fakta bahwa penemuan strain baru ini bertepatan dengan peningkatan tajam kasus infeksi baru Covid-19 di wilayah tenggara Inggris juga belum bisa disebut disebabkan oleh virus baru ini.

"Pertanyaannya adalah, apakah virus baru ini yang harus disalahkan atau apa ini hanya epidemi lokal? atau kita harus menyalahkan aturan lockdown yang tidak terlalu ketat dan penularan yang mungkin saja sudah terjadi di daerah di mana strain khusus ini kebetulan muncul," papar Drosten.

Baca juga: Ilmuwan Sebut Varian Baru Virus Corona di Inggris Lebih Rentan Menginfeksi Anak-anak

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved