Breaking News:

Pilpres Amerika Serikat

Buntut Kerusuhan, Polisi Capitol AS Meninggal Akibat Bentrok dengan Pendukung Donald Trump

Seorang petugas Kepolisian Capitol Amerika Serikat (AS) Brian Sicknick meninggal karena luka-luka yang dideritanya

AFP/Roberto Schmidt
Polisi mengamankan seorang demonstran pendukung Presiden Amerika Serikat, Donald Trump di luar Gedung Kongres US Capitol di Washington DC, Amerika Serikat, Rabu (6/1/2021) waktu setempat. Ribuan pendukung Presiden Amerika Serikat, Donald Trump melakukan aksi demonstrasi dengan menyerbu dan menduduki Gedung Capitol untuk menolak pengesahan kemenangan Presiden terpilih Joe Biden atas Presiden Donald Trump dalam Pemilu Amerika 2020 lalu. Mereka menduduki Gedung Capitol setelah sebelumnya memecahkan jendela dan bentrok dengan polisi. AFP/Roberto Schmidt 

TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON – Seorang petugas Kepolisian Capitol Amerika Serikat (AS) Brian Sicknick meninggal karena luka-luka yang dideritanya, ketika pendukung Presiden Donald Trump menyerang gedung legislatif.

Massa pendukung Presiden Donald Trump menyerbu gedung Capitol AS pada Rabu (6/1/2021) saat parlemen akan mengesahkan kemenangan Presiden terpilih Joe Biden.

Meninggalnya Brian Sicknick, menambah jumlah korban tewas akibat kerusuhan di gedung Capitol menjadi lima orang.

"Petugas Sicknick menangani kerusuhan... dan terluka saat terlibat bentrok secara fisik dengan demonstran," kata polisi dalam sebuah pernyataan Kamis (7/1/2021) tengah malam waktu setempat seperti dilansir Reuters, Jumat (8/1/2021).

“Dia menghembuskan nafas terakhirnya pada hari Kamis setelah dibawa ke rumah sakit setelah pingsan sekembalinya ke kantor divisinya,” jelas kepolisian.

Kepolisian akan menyelidiki kematian Sicknick, yang bergabung dengan Kepolisian Capitol AS pada 2008.

Polisi Metro Washington DC dan FBI telah merilis foto buronan untuk orang-orang yang berpartisipasi dalam kerusuhan Capitol AS.
Polisi Metro Washington DC dan FBI telah merilis foto buronan untuk orang-orang yang berpartisipasi dalam kerusuhan Capitol AS. ((MPD/Via New York Post))

Sebelumnya Polisi mengatakan empat orang tewas selama kerusuhan di gedung Capitol - satu akibat luka tembak dan tiga karena kritis  dan 52 orang ditangkap.

Kepala Departemen Kepolisian Metropolitan Washington D.C, Robert J. Contee mengatakan 47 dari 52 orang yang ditangkap hingga saat ini terkait dengan pelanggaran jam malam yang diterbitkan Walikota Muriel Bowser.

Jam malam diberlakukan terhitung pukul 18.00 waktu setempat.

Beberapa orang lainnya ditangkap atas tuduhan membawa senjata api tanpa izin atau terlarang.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved