Breaking News:

Virus Corona

Polisi Belanda Bentrok dengan Massa Anti-Lockdown di Dua Kota, Tak Ada Laporan Korban Luka

Laporan televisi NOS, polisi menggunakan meriam air dan anjing di alun-alun pusat kota Amsterdam, di mana ratusan orang berkumpul saat jam malam.

Marco de Swart / ANP / AFP
Sebuah kendaraan dibakar setelah sekelompok besar anak muda melakukan konfrontasi dengan polisi di Beijerlandselaan di Rotterdam, pada 25 Januari 2021. Belanda dilanda gelombang kedua kerusuhan pada 25 Januari malam setelah pengunjuk rasa kembali melancarkan aksi. amukan di beberapa kota setelah diberlakukannya jam malam akibat virus korona selama akhir pekan. Polisi anti huru hara bentrok dengan kelompok pengunjuk rasa di kota pelabuhan Rotterdam. Mereka menggunakan kanon air. 

TRIBUNNEWS.COM - Demonstrasi menentang jam malam yang diberlakukan pemerintah Belanda untuk mencegah penyebaran virus corona, berubah menjadi kerusuhan.

Berdasarkan laporan pihak berwenang, di beberapa tempat, massa bentrok dengan aparat berwajib.

Laporan televisi NOS pada Minggu (24/1/2021), polisi menggunakan meriam air dan anjing di alun-alun pusat kota Amsterdam, di mana ratusan orang berkumpul saat jam malam.

Mengutip Al Jazeera, jam malam di Belanda mulai diberlakukan pada Sabtu (23/1/2021).

Video yang beredar menunjukkan, petugas polisi menyemprot massa yang dikumpulkan ke dinding Museum Van Gogh.

Baca juga: Bule Asal Belanda Jualan Mi Ayam Rp 7.000 Semangkuk, Awalnya Rugi

Baca juga: Buntut Brexit, Bea Cukai Belanda Sita Bekal Sandwich hingga Sereal dari Pengemudi Inggris

Demo Antilockdown Belanda
Sebuah kendaraan dibakar setelah sekelompok besar anak muda melakukan konfrontasi dengan polisi di Beijerlandselaan di Rotterdam, pada 25 Januari 2021. Belanda dilanda gelombang kedua kerusuhan pada 25 Januari malam setelah pengunjuk rasa kembali melancarkan aksi. amukan di beberapa kota setelah diberlakukannya jam malam akibat virus korona selama akhir pekan. Polisi anti huru hara bentrok dengan kelompok pengunjuk rasa di kota pelabuhan Rotterdam, di mana mereka menggunakan kanon air.

Sebagian pengunjuk rasa merupakan pemilik restoran yang muak dengan tindakan penguncian jangka panjang di Belanda.

Mereka membawa spanduk bertuliskan "Stop Lockdown".

Polisi mengatakan, menahan lebih dari 100 orang karena melempar batu dan kembang api.

Berdasarkan laporan televisi regional Omreop Brabant, di Eindhoven, Belanda selatan, polisi menembakkan gas air mata untuk membubarkan kerumunan beberapa ratus orang.

Laporan media menyebut, beberapa kendaraan dibakar dan bisnis di stasiun kereta api pusat Eindhoven dijarah, kata laporan media.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved