Breaking News:

Penanganan Covid

Menkes Jepang: Tidak Ada Kekebalan, Antibodi Manusia di 5 Perfektur Turun di Bawah 1 Persen

Hasil survei Kementerian Kesehatan Jepang menunjukkan tidak ada kekebalan manusia di lima perfektur dan antibodi di bawah 1 persen.

NHK
Menteri Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan Jepang, Norihisa Tamura. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Hasil survei Kementerian Kesehatan Jepang menunjukkan tidak ada kekebalan manusia di lima perfektur dan antibodi di bawah 1 persen.

"Tidak ada pembicaraan tentang 'herd imunity'. Ada banyak variasi di antara pemerintah daerah, tetapi karena tingkat prevalensi antibodi di setiap pemerintah daerah kurang dari 1 persen, banyak orang yang terkena virus corona baru dan menjadikan sebuah kelompok," papar Menteri Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan, Norihisa Tamura, Jumat (5/2/2021).

"Tidak ada yang namanya "kekebalan". Kita harus terus bekerja untuk setiap orang di setiap wilayah untuk mencegah infeksi corona lebih lanjut," ujarnya.

Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja, dan Kesejahteraan melakukan survei persentase orang yang terinfeksi virus corona dan memiliki antibodi di lima prefektur seperti Tokyo dan Osaka pada Desember lalu, dan menemukan semuanya di bawah 1 persen.

Menurut Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan, "Kebanyakan orang belum memiliki antibodi, dan saya ingin mereka terus mengambil tindakan menyeluruh terhadap infeksi."

Baca juga: Update Corona 4 Februari: Pasien Positif Tambah 11.434, Sembuh 11.641, Meninggal 231

Baca juga: Update Corona di Indonesia 4 Februari 2021: Satgas Pantau 74.260 Suspek Covid-19

Saat terinfeksi virus corona, protein yang disebut "antibodi" diproduksi di dalam tubuh, sehingga kita dapat memeriksa darah untuk mengetahui apakah kita pernah terinfeksi di masa lalu.

Kementerian Kesehatan, Perburuhan dan Kesejahteraan melakukan tes antibodi di Tokyo, Osaka, dan prefektur Miyagi pada Juni tahun lalu untuk menggunakannya sebagai panduan untuk menentukan penyebaran infeksi, dan pada tanggal 5 Februari ini, tes kedua termasuk Aichi dan Prefektur Fukuoka.

Hasilnya telah diumumkan. Survei dilakukan dari tanggal 14 hingga 25 Desember tahun lalu, menargetkan sekitar 15.000 orang, termasuk pria dan wanita di atas usia 20 tahun yang dipilih secara acak dari pelamar, dan persentase mereka yang memiliki antibodi adalah:

- Warga Tokyo memiliki antibodi 0,91%,
- 0,58% di prefektur Osaka,
- Prefektur Aichi adalah 0,54%,
- Prefektur Fukuoka 0,19%,
- Prefektur Miyagi adalah 0,14%.

Para anggota pasukan beladiri Jepang (SDF) yang tiba di Miyakojima Okinawa, Minggu (31/1/2021).
Para anggota pasukan beladiri Jepang (SDF) yang tiba di Miyakojima Okinawa, Minggu (31/1/2021). (Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo)
Halaman
123
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved