Breaking News:

Virus Corona

Vaksinasi Kepada 40.000 Pekerja Medis dan 100 Institusi Medis Jepang Mulai Besok

Vaksin corona baru Pfizer telah disetujui oleh Menteri Kesehatan, Perburuhan dan Kesejahteraan pada tanggal 14 Februari.

Foto Richard Susilo
Taro Kono, menteri yang bertanggung jawab atas reformasi peraturan, yang bertanggung jawab atas vaksinasi virus corona baru. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Taro Kono, menteri yang bertanggung jawab atas reformasi peraturan, yang bertanggung jawab atas vaksinasi virus corona baru mengumumkan malam ini (16/2/2021) pada konferensi persnya  akan mulai vaksinasi sekitar 40.000 pekerja medis mulai besok (17/2/2021) di 100 institusi medis Jepang.

"Besok kita akan mulai melakukan vaksinasi kepada 40.000 tenaga medis dan minggu depan vaksinasi akan dimulai pada  100 institusi medis tempat pra-vaksinasi akan dilakukan," papar Menteri Kono malam ini (16/2/2021).

Vaksin corona baru Pfizer telah disetujui oleh Menteri Kesehatan, Perburuhan dan Kesejahteraan pada tanggal 14 Februari.

Orang berusia 16 tahun ke atas akan divaksinasi dengan vaksinasi kedua tiga minggu  setelah vaksinasi pertama.

Menanggapi hal ini, 100 institusi medis telah mengusulkan sebagai calon vaksinasi sebelumnya.

Sekitar 20.000 tenaga medis dari 40.000 petugas kesehatan akan terus membuat catatan harian observasi untuk menyelidiki keamanan vaksinasi. Buku itu dengan nama "Buku Harian Pengamatan Berkelanjutan untuk Survei Profesional Perawatan Kesehatan tentang Keselamatan."

Tiga minggu setelah vaksinasi pertama, vaksinasi kedua akan diberikan.

"Kami akan melakukannya dan meminta mereka membuat catatan harian selama 28 hari, dengan total 7 minggu.

Minggu lalu, penerbangan pertama tiba dari 64.350 kontainer vaksin dari UE tiba.

Halaman
1234
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved