Breaking News:

Virus Corona

Media Jepang Anti Vaksinasi Mulai Menyelewengkan Pemberitaan Dengan Kematian Lansia

Belakangan ini beberapa media Jepang yang anti vaksinasi di Jepang mulai menyebarkan berita mengenai kematian seorang wanita

Foto Richard Susilo
Gedung kementerian kesehatan dan tenaga kerja Jepang 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO -  Belakangan ini beberapa media Jepang yang anti vaksinasi di Jepang mulai menyebarkan berita mengenai kematian seorang wanita berusia 60 tahun dengan sengaja mengaitkan seolah vaksinasi penyebabnya.

Kementerian Kesehatan, Perburuhan dan Kesejahteraan Jepang mengumumkan pada tanggal 1Maret 2021 bahwa seorang wanita berusia 60-an yang telah divaksinasi dengan vaksin corona baru telah meninggal.

"Penyebab kematian wanita diyakini karena perdarahan subaraknoid, dan hubungan kausal dengan vaksin tidak diketahui," untuk pejabat kementerian kepada Tribunnews.com Kamis (4/3/2021).

Wanita itu menerima vaksinasi awal pada tanggal 26 Februari 2021.

Setelah vaksinasi, tidak ada gejala yang tampak seperti reaksi samping, dan tidak ada penyakit atau alergi yang mendasarinya.

Pandangan ahli bedah saraf  Morio, ketua subkomite khusus dari Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan, juga berkata, "Perdarahan subarachnoid adalah penyakit umum di usia 40-an dan 60-an, dan sejauh ini, penyakit ini tidak dianggap terkait dengan vaksin bahkan dalam kasus inokulasi di luar negeri."

Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan akan   mengevaluasi dengan dewan ahli mengenai  hubungan kausal dengan vaksinasi dan keamanan vaksin.

Dalam berita ini, Dr. Takeshi Yanagisawa, seorang ahli bedah saraf yang bekerja di Rumah Sakit Umum Massachusetts Universitas Harvard di Amerika Serikat, berkata, "Tidak mungkin ada hubungan antara vaksinasi dan perdarahan subarachnoid. Jadi vaksinasi bukan merupakan penyebab kematian bagi wanita itu."

Ditambahkannya lagi, "Sebagai ahli bedah otak, mengingat patofisiologi perdarahan subaraknoid, sejujurnya saya berpendapat bahwa tidak banyak hubungan sebab akibat antara vaksin dan awal mula perdarahan subaraknoid saat ini. Sekitar 80%  penyebabnya adalah  perdarahan subaraknoid, bukan vaksinasi. Hal diatas adalah penyebabnya. pecahnya aneurisma otak, yaitu punuk pembuluh darah yang terbentuk di kepala. Namun, dikatakan bahwa biasanya membutuhkan waktu bertahun-tahun sampai aneurisma terbentuk dan pecah. Tidak mungkin tiga hari setelah vaksinasi, hal itu menyebabkan aneurisma dan bahkan pecah."

Halaman
12
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved