Breaking News:

Politik Lebanon Memanas: Protes Terus Berlanjut, PM Hassan Diab Ancam akan Berhenti Bekerja

Massa membakar ban dan perabot saat pemerintahan sementara Perdana Menteri (PM) Lebanon Hassan Diab mengancam akan berhenti melaksanakan tugasnya.

Editor: Gigih
JAWAB AMRO / AFP
Perdana menteri sementara Lebanon Hassan Diab berbicara dengan wartawan di Rumah Sakit Rafik Hariri di ibu kota Beirut, pada 14 Februari 2021, ketika negara itu memulai kampanye inokulasi COVID-19 dengan vaksin Pfizer / BioNTech. Lebanon memberikan dosis vaksin COVID-19 pertamanya kepada seorang dokter, ketika negara itu mulai menginokulasi, mereka berharap pandemi akan terus terkendali di tengah krisis ekonomi yang semakin dalam. 

TRIBUNNEWS.COM - Para pengunjuk rasa memblokir jalan raya di seluruh Lebanon untuk hari kelima berturut-turut.

Massa membakar ban dan perabot saat pemerintahan sementara Perdana Menteri (PM) Lebanon Hassan Diab mengancam akan berhenti melaksanakan tugasnya.

Keputusan Diab untuk mogok kerja ini dilakukan untuk menekan politisi Lebanon agar segera membentuk pemerintahan baru.

Mengutip Al Jazeera, unjuk rasa yang berlangsung Sabtu (6/3/2021) terjadi di tengah krisis keuangan Lebanon, di mana nilai pounds Lebanon jatuh ke level terendah 10.000 terhadap dolar pada Selasa (2/3/2021).

Jatuhnya mata uang telah mengakibatkan kenaikan harga yang tajam, serta penundaan kedatangan pengiriman bahan bakar, yang menyebabkan pemadaman listrik yang lebih lama di seluruh negeri, di beberapa daerah yang berlangsung lebih dari 12 jam sehari.

Baca juga: KRI Sultan Iskandar Muda-367 Menunaikan Misi Perdamaian Dunia ke Lebanon

Baca juga: Panglima TNI Melepas Satgas Maritim TNI Konga XXVIII-M ke Lebanon

Perdana Menteri Sementara Lebanon Hassan Diab
Perdana menteri sementara Lebanon Hassan Diab berbicara dengan wartawan di Rumah Sakit Rafik Hariri di ibu kota Beirut, pada 14 Februari 2021, ketika negara itu memulai kampanye inokulasi COVID-19 dengan vaksin Pfizer / BioNTech. Lebanon memberikan dosis vaksin COVID-19 pertamanya kepada seorang dokter, ketika negara itu mulai menginokulasi, mereka berharap pandemi akan terus terkendali di tengah krisis ekonomi yang semakin dalam.

Di Ibu Kota Lebanon, sekelompok kecil pengunjuk rasa di depan asosiasi perbankan meminta akses ke simpanan mereka dan kemudian berjalan ke gedung Parlemen di pusat kota Beirut untuk mengungkapkan rasa frustrasi mereka.

Sekira 50 demonstran membakar ban di Martyrs 'Square di pusat kota Beirut.

"Satu dolar adalah 10.500 (pounds) dan setiap orang memiliki empat atau lima anak, termasuk orang tua mereka. Mereka (politisi korup) perlu memberi kami makan," teriak seorang pemrotes.

Baca juga: KRI Sultan Iskandar Muda-367 ke Lebanon Latih AL Lebanon dan Cegah Senjata Ilegal Masuk Lebanon

Massa Juga Blokir Jalan Raya di Tripoli

Di Tripoli, kota termiskin di Lebanon, pengunjuk rasa memblokir beberapa jalan dan melakukan aksi duduk di bundaran dekat pelabuhan kota, menyerukan pengunduran diri semua pejabat politik, menurut Kantor Berita Nasional resmi.

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved