Breaking News:

Krisis Myanmar

Sempat Dikepung Aparat Keamanan, Akhirnya Ratusan Demonstran Myanmar Dibebaskan

Ratusan demonstran muda Myanmar yang dikepung  aparat keamanan di distrik Sanchaung, Yangon semalam telah bebas.

MYITKYINA NEWS JOURNAL via Sky News
Suster Ann Roza Nu Tawng, seorang biarawati di Myitkyina, Myanmar, berlutut di hadapan sejumlah aparat yang juga ikut berlutut. Suster Ann Roza memohon kepada aparat Myanmar agar tak menembaki para pengunjuk rasa pada Senin, 8 Maret 2021. Namun, terdengar tembakan dengan dua orang dikonfirmasi tewas. 

TRIBUNNEWS.COM, YANGON -- Ratusan demonstran muda Myanmar yang dikepung  aparat keamanan di distrik Sanchaung, Yangon semalam telah bebas.

Seperti dilansir Reuters, para aktivis pada mengatakan Selasa.(9/3/2021), pembebasan ratusan aktivis muda itu terjadi setelah Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB)  meminta junta militer membebaskan ratusan demonstran  yang dikepung di dalam suatu kawasan di Kota Yangon .

Ribuan orang menentang jam malam turuh ke jalan-jalan utama  Myanmar untuk mendukung para pemuda di distrik Sanchaung, di mana mereka telah mengadakan aksi protes harian terhadap kudeta 1 Februari.

Pengambilalihan kekuasaan oleh militer dan penangkapan pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi telah menjerumuskan Myanmar ke dalam kekacauan. 

Aparat keamanan telah menewaskan lebih dari 60 demonstran dan menahan lebih dari 1.800 orang sejak kudeta.

Di Sanchaung, polisi menembakkan senjata dan menggunakan granat kejut pada hari Senin untuk memeriksa rumah yang penghuninya tidak berasal dari distrik itu dan akan menghukum siapa pun yang tertangkap menyembunyikan mereka.

Aktivis pemuda Shar Ya Mone mengatakan dia telah berada di sebuah gedung dengan sekitar 15 hingga 20 orang lainnya, tetapi sekarang telah bisa pulang.

"Ada banyak naik mobil gratis dan orang-orang menyambut para demonstran," kata Shar Ya Mone melalui telepon, sembatlri berjanji akan terus berdemonstrasi "sampai kediktatoran berakhir."

Pengunjuk rasa lain memposting di media sosial bahwa mereka telah dapat meninggalkan daerah itu  setelah pasukan keamanan menarik diri.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres sebelumnya telah menyerukan "menahan diri semaksimal mungkin" dan segera membebaskan semua demonstran tanpa kekerasan atau penangkapan

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved