Presiden Chad Idriss Deby Tewas Saat Berperang Lawan Pemberontak

Tindakan pemberontak terbaru telah menyebabkan alarm di Washington dan ibukota Barat lainnya.

France 24
Idriss Deby 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Srihandriatmo Malau

TRIBUNNEWS.COM, N'DJAMENA—Presiden Chad, Idriss Deby (68) tewas di medan perang, saat berperang melawan pemberontak pada Selasa (20/4/2021).

Deby telah memerintah negaranya selama lebih dari 30 tahun dan merupakan sekutu penting Barat dalam perang melawan militan Islamis di Afrika.

“Putra Deby, Mahamat Kaka, diangkat sebagai presiden sementara oleh dewan transisi perwira militer,” kata juru bicara Azem Bermendao Agouna dalam siaran di televisi negara, seperti dilansir Reuters, Selasa (20/4/2021).

Deby berkuasa dalam pemberontakan pada tahun 1990 dan merupakan salah satu pemimpin Afrika yang berkuasa paling lama, selamat dari banyak upaya kudeta dan pemberontakan.

Kematiannya diumumkan sehari setelah ia dinyatakan sebagai pemenang pemilihan presiden yang akan memberinya masa jabatan keenam.

Baca juga: Pangkalan Militernya Direbut, Junta Myanmar Lancarkan Serangan Udara di Wilayah Pemberontak Karen  

Sebagian besar oposisi, yang telah lama mengeluhkan aturan represifnya, memboikot suara.

Deby - yang sering bergabung dengan tentara di medan perang- mengunjungi pasukan militernya di garis depan pada hari Senin setelah pemberontak yang berbasis di perbatasan utara di Libya maju ratusan km (mil) ke selatan menuju ibukota N'Djamena.

" Idriss Deby Itno, seperti yang dia lakukan setiap kali republik terancam, mengambil kendali operasi selama pertempuran heroik yang dipimpinnya melawan teroris dari Libya. Dia terluka saat pertempuran dan meninggal begitu dibawa ke N'Djamena," kata Bermendao.

Pemerintah dan Majelis Nasional telah dibubarkan dan jam malam nasional diberlakukan dari pukul 18.00 waktu setempat.

Baca juga: Kudeta di Mali, Tentara Pemberontak Tangkap Presiden dan Perdana Menteri

"Dewan Transisi Nasional meyakinkan rakyat Chadian bahwa semua langkah telah diambil untuk menjamin perdamaian, keamanan, dan ketertiban republik," kata Bermendao.

Deby telah mendorong melalui konstitusi baru pada tahun 2018 yang akan memungkinkannya untuk tetap berkuasa sampai 2033.

Negara-negara Barat telah mengandalkan Deby sebagai sekutu dalam perang melawan kelompok militan Islamis, termasuk Boko Haram di Cekungan Danau Chad dan kelompok-kelompok yang terkait dengan al Qaeda dan ISIS di Sahel.

Mantan kekuatan kolonial Prancis telah mendasarkan operasi kontra-terorisme Sahel di N'Djamena. Chad telah mengumumkan pada bulan Februari pengerahan 1.200 pasukan untuk melengkapi 5.100 tentara Prancis di daerah tersebut.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved