Breaking News:

UPDATE KONFLIK SURIAH Kelompok Al Nusra Tembaki Zona Deeskalasi di Provinsi Idlib  

Intensitas konflik, terutama di sekitar Provinsi Idlib masih sangat tinggi. Di wilayah inilah bercokol ribuan petempur proksi asing.

AFP/OMAR HAJ KADOUR
FILE - Tentara Turki memberi isyarat di depan lintasan patroli gabungan Rusia-Turki di jalan raya M4 di pinggiran Ariha di provinsi Idlib barat laut Suriah pada 7 Mei 2020. (Foto oleh Omar HAJ KADOUR / AFP) 

TRIBUNNEWS.COM, MOSKOW - Kelompok teroris Jabhat al-Nusra terpantau 33 menembakkan mortir ke zona de-eskalasi konflik di Idlib Suriah dalam 24 jam terakhir sebelum Selasa (20/4/2021).

Klaim ini disampaikan Wakil Kepala Pusat Rekonsiliasi Kementerian Pertahanan Rusia di Suriah, Laksamana Muda Alexander Karpov, Senin (19/4/2021).

"Tiga puluh tiga serangan penembakan dari posisi kelompok teroris Jabhat al-Nusra terdaftar di zona de-eskalasi Idlib ... di provinsi Idlib (15 serangan), Latakia (12), Aleppo (1) dan Hama (5)," kata Karpov.

Dia menambahkan, jumlah serangan menurut data pihak militer Suriah, berjumlah 31. Karpov mengatakan tidak ada penembakan di pihak kelompok bersenjata ilegal yang dikendalikan Turki.

Pusat Rekonsiliasi ini dibentuk Februari 2016. Tugas utamanya penandatanganan perjanjian tentang perlucutan senjata kelompok-kelompok bersenjata ilegal dan permukiman individu di dalamnya.

Mereka juga mengusung agenda rezim penghentian permusuhan, serta mengkoordinasikan pengiriman bantuan kemanusiaan ke wilayah konflik.

Baca juga: Militer AS Kawal Konvoi Truk Berisi Minyak Curian dari Suriah ke Irak

Baca juga: Pasukan Udara Israel Gempur Sasaran Militer Dekat Damaskus Suriah

Baca juga: Drone Kamikaze Zala Lancet Rusia Sukses Hantam Target Teroris di Suriah

Intensitas konflik, terutama di sekitar Provinsi Idlib masih sangat tinggi. Di wilayah inilah bercokol ribuan petempur anggota berbagai milisi bersenjata proksi asing.

Selain kelompok teroris bersenjata, pasukan Turki juga membangun kubu-kubu pertahanan dan menerjunkan ribuan prajurit serta alat tempurnya di Idlib.

FILE - Tentara Turki mengawasi ketika kendaraan militer patroli Rusia-Turki melewati jalan raya M4 di pinggiran kota Ariha yang dikuasai pemberontak di provinsi Idlib barat laut Suriah pada 7 Mei 2020. - (Foto oleh Omar HAJ KADOUR / AFP )
FILE - Tentara Turki mengawasi ketika kendaraan militer patroli Rusia-Turki melewati jalan raya M4 di pinggiran kota Ariha yang dikuasai pemberontak di provinsi Idlib barat laut Suriah pada 7 Mei 2020. - (Foto oleh Omar HAJ KADOUR / AFP ) (AFP/OMAR HAJ KADOUR)

Kelompok Jabhat al-Nusra adalah organisasi teroris yang dilarang di Rusia dan banyak negara lain. Kelompok ini berafiliasi dengan Al Qaeda.  Nama lainnya Nusra Front.

Kantor berita Suriah, SANA, melaporkan perkembangan lain terjadinya bentrokan antara tentara bayaran rezim Turki di Kota Ras al-Ayn di pedesaan barat laut Hasaka.

Halaman
123
Editor: Setya Krisna Sumarga
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved