Breaking News:

Virus Corona

PM Inggris Boris Johnson Disebut Mengatakan Lebih Baik Lihat Tumpukan Mayat Dibanding Lockdown

Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson dibanjiri kritik karena disebut berkomentar bahwa lebih suka melihat tumpukan mayat dibanding lockdown ketiga.

Geoff PUGH / POOL / AFP
Perdana Menteri Inggris Boris Johnson berbicara selama konferensi pers virtual tentang pandemi Covid-19, di dalam 10 Downing Street di pusat kota London pada 27 Januari 2021. Johnson mengatakan Rabu bahwa sekolah akan menjadi tempat pertama yang diizinkan untuk dibuka kembali, tetapi tidak sebelum 8 Maret paling cepat, setelah pemerintah menyelesaikan vaksinasi bagi orang-orang yang paling rentan pada pertengahan Februari. 

TRIBUNNEWS.COM - Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson dibanjiri kritik karena disebut berkomentar bahwa lebih suka melihat tumpukan mayat dibanding lockdown ketiga.

Komentar kontroversial itu diungkapkan seorang sumber yang berkaitan dengan pembicaraan bersama Johnson kepada BBC.

Diketahui Inggris memasuki lockdown ketiganya pada 6 Januari.

Dikutip dari BBC pada Selasa (27/4/2021), pernyataan itu dibuat Johnson saat Inggris melakukan lockdown kedua. 

Namun Perdana Menteri membantah kabar soal pernyataannya itu dan menyebut pemberitaannya sebagai 'sampah'.

Baca juga: Amerika Izinkan Kembali Vaksin Johnson & Johnson setelah Sempat Ditangguhkan karena Pembekuan Darah

Baca juga: Amerika Serikat dan Inggris Ucapkan Duka Mendalam Atas Tenggelamnya KRI Nanggala-402   

Perdana Menteri Boris Johnson (tengah) tiba untuk mengambil bagian dalam Konferensi Reformasi Ukraina internasional kedua pada 27 Juni 2018 di pusat konferensi Eigtveds Pakhus di Kopenhagen, Denmark.
Perdana Menteri Boris Johnson (tengah) tiba untuk mengambil bagian dalam Konferensi Reformasi Ukraina internasional kedua pada 27 Juni 2018 di pusat konferensi Eigtveds Pakhus di Kopenhagen, Denmark. (Martin Sylvest/Ritzau Scanpix/AFP)

Rachel Reeves dari Partai Buruh mendesak Johnson untuk meminta maaf.

Dugaan komentar kontroversial Johnson yang pertama kali diberitakan oleh Daily Mail itu terjadi akhir Oktober lalu saat pemerintah mengumumkan lockdown kedua.

Editor Politik BBC, Laura Kuenssberg mengatakan saat itu PM khawatir penguncian akan berdampak besar pada ekonomi dan masalah kesehatan selain Covid-19.

Dilansir The Guardian, komentar itu diduga dikatakan PM Johnson setelah ia setuju penguncian kedua Inggris selama 4 minggu pada bulan November. 

Sebelumnya, para ilmuwan telah merekomendasikan langkah itu karena wabah Covid-19 yang melonjak.

Halaman
123
Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Sri Juliati
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved