Breaking News:

Krisis Myanmar

Atlet ONE Championship Aung La N Sang 'Burmese Python' Bela Petarung MMA yang Ditangkap oleh Junta

Atlet ONE Championship Aung La N Sang 'Burmese Python' membela petarung MMA Phoe Thaw yang jadi korban ledakan dan ditangkap oleh junta Myanmar

AFP / Ye Aung Thu
Aung La N Sang - Atlet bela diri ONE Championship asal Myanmar Aung La N Sang, menyuarakan dukungannya untuk seorang petarung Mixed Martial Arts (MMA) Phoe Thaw. 

TRIBUNNEWS.COM - Atlet bela diri ONE Championship asal Myanmar Aung La N Sang, menyuarakan dukungannya untuk seorang petarung Mixed Martial Arts (MMA) Phoe Thaw yang menjadi korban ledakan bom di tanah air mereka yang kini dilanda kudeta.

Diketahui, sebuah ledakan terjadi di tempat gym yang berada di Kota Yangon, Myanmar, pada pekan lalu.

Ledakan tersebut membuat Phoe Thaw cedera.

Media yang dikelola pemerintah militer atau junta Myanmar mengatakan, ledakan itu didalangi oleh Phoe Thaw.

Pasukan junta kemudian menangkap atlet yang akrab disapa Bushido itu.

Tapi, Aung La N Sang, atlet paling terkenal di Myanmar telah membela Phoe Thaw di Instagram.

Menurut Aung La N Sang, Phoe Thaw adalah pria yang sopan juga baik, dan dia meminta orang-orang tidak menyebarkan berita palsu atau kebencian tentangnya.

Baca juga: Junta Militer Myanmar Labeli Pemerintah Bayangan NUG Sebagai Kelompok Teroris

Baca juga: Setelah KTT ASEAN, Junta Myanmar Mau Hentikan Kekerasan Jika Kondisi Negara Sudah Stabil

Bintang seni bela diri yang dikenal sebagai Burmese Python itu menambahkan, pertarungan yang dia dan Phoe Thaw lakukan memang tidak seberapa dengan apa yang terjadi pada warga di Myanmar.

Untuk itu, Aung La N Sang berharap warga Muanmar tetap kuat dan tetap bersatu.

"Selama saya mengenalnya, dia adalah pria yang sopan dan baik hati, tolong jangan menyebarkan berita palsu dan kebencian."

Halaman
12
Penulis: Rica Agustina
Editor: Tiara Shelavie
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved