Breaking News:

Virus Corona

Virus Corona Penyebab Pandemi Covid-19 Telah Bermutasi Lebih dari 6.600 Kali

Virus Sars-Cov-2 yang menyebabkan Covid-19 di seluruh dunia ternyata telah mengalami 6.600 kali mutasi. Namun hanya sedikit yang mengkhawatirkan

Pixabay/Tumisu
Ilustrasi virus corona. Studi dari Harvard Medical School menyatakan virus corona jenis baru (SARS-CoV-2) kemungkinan sudah ada dan menyebar di China sejak Agustus 2019. 

TRIBUNNEWS.COM, SINGAPURA - Virus Sars-CoV-2 yang memicu pandemi Covid-19 telah mengalami lebih dari 6.600 mutasi protein yang unik.

Direktur Eksekutif Institut Bioinformatika pada Agency for Science, Technology and Research (A*Stars), Dr Sebastian Maurer-Stroh, mengungkapkan hal itu, seperti dikutip dari Channel News Asia.

Disebutkan, virus bermutasi setiap kali ada "kesalahan" dalam proses replikasi. Ini bisa terjadi akibat penambahan, penghapusan, atau perubahan kode genetiknya.

Jika kesalahan itu meningkatkan prospek kelangsungan hidupnya, lebih banyak duplikasi dari replikasi yang "salah" itu akan bertahan, dan terkadang melebihi versi aslinya.

Misalnya, mutasi D614G yang mulai meningkat tajam pada Februari tahun lalu, kini ditemukan di semua sampel virus, apa pun variannya.

Baca juga: Banyak Mutasi Virus Covid-19 di Indonesia, Pelaksanaan Vaksinasi Disarankan Dihentikan Sementara

Karena varian ini menjadi begitu menyebar, ia diberi nama klade - atau grup keluarga - sendiri, dan ditetapkan sebagai klade G.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa sementara klade G telah meningkatkan infektivitas dan penularan, penyakit yang ditimbulkannya tidak lebih parah, juga tidak mempengaruhi diagnosis, pengobatan atau vaksin.

Klade G ini dan sub kladnya, yang mencakup GRY, klade yang dinamai untuk varian Inggris B117 pada Juli tahun lalu, telah menyebabkan hampir semua infeksi Covid-19 sejak pertengahan tahun lalu. Ini benar-benar menunjukkan ia menggantikan virus asli yang muncul di Wuhan. .

Lalu jika ada begitu banyak mutasi virus, mengapa WHO hanya mencantumkan tiga varian yang "mengkhawatirkan" sejauh ini, dan segelintir yang "menarik". Sementara secara praktis mengabaikan sisanya?

Untuk memenuhi syarat sebagai varian perhatian (Variant of Concern-VOC), virus yang bermutasi harus menunjukkan bukti dalam memenuhi setidaknya satu dari kriteria berikut: bahwa ia lebih mudah menular, menyebabkan penyakit yang lebih parah, secara signifikan mengurangi netralisasi oleh antibodi, atau mengurangi efektivitas pengobatan. , vaksin atau diagnosis.

Baca juga: Mengetahui Dampak Mutasi Covid-19 yang Tidak Dikendalikan

Halaman
123
Editor: hasanah samhudi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved