Breaking News:

Virus Corona

Dokter India Ingatkan Jangan Gunakan Urin dan Kotoran Sapi untuk Terapi Covid-19

Sebagian masyarakat India melumuri tubuh mereka dengan air kencing dan kotoran sapi dengan keyakinan itu bisa menangkal Covid-19

Daily Offbeat
Dalam sebuah ritual yang telah dilakukan secara turun-temurun, para orangtua di India menjeburkan anak-anak mereka ke dalam kotoran sapi yang dipercaya bisa melindungi anak-anak mereka dari pelbagai jenis penyakit dan membawa keberuntungan. 

TRIBUNNEWS.COM, NEW DELHI - Para dokter di India mengingatkan warga India agar tidak menggunakan kotoran sapi untuk  menangkal Covid-19.

Dokter menegaskan, tidak ada bukti ilmiah tentang kefektifan kotoran sapi, bahkan dikhawatirkan akan menimbulkan penyakit lain.

Sejumlah anggota masyarakat di Negara Bagian Gujarat, India Barat, melumuri diri mereka dengan kotoran dan urin sapi seminggu sekali. Mereka percaya hal itu akan meningkatkan kekebalan mereka terhadap, atau membantu mereka pulih dari, virus corona.

Dalam agama Hindu, sapi adalah simbol suci kehidupan dan bumi. Selama berabad-abad umat Hindu telah menggunakan kotoran sapi untuk membersihkan rumah mereka dan untuk ritual doa, karena dipercaya memiliki khasiat terapeutik dan antiseptik.

“Kami melihat… bahkan dokter datang ke sini. Keyakinan mereka adalah bahwa terapi ini meningkatkan kekebalan mereka dan mereka dapat pergi dan merawat pasien tanpa rasa takut, ”kata Gautam Manilal Borisa, seorang manajer asosiasi di sebuah perusahaan farmasi, yang mengatakan praktik tersebut membantunya pulih dari Covid-19 tahun lalu.

Baca juga: Jamur Hitam yang Menyerang Otak Jangkiti Ratusan Pasien Covid-19 di India, Dampaknya Lebih Parah

Sejak saat itu, dia menjadi langganan tetap di sekolah Shree Swaminarayan Gurukul Vishwavidya Pratishthanam.

Sekolah ini dijalankan oleh biksu Hindu, dan berlokasi di seberang jalan dari markas besar Zydus Cadila di India, yang sedang mengembangkan vaksin Covid-19 sendiri.

Saat peserta menunggu kotoran dan campuran urin di tubuh mereka mengering, mereka memeluk atau menghormati sapi di tempat penampungan, dan berlatih yoga untuk meningkatkan tingkat energi. Bungkusnya kemudian dicuci dengan susu atau buttermilk.

Para dokter dan ilmuwan di India dan di seluruh dunia telah berulang kali memperingatkan agar tidak mempraktikkan pengobatan alternatif untuk Covid-19.

Para dokter juga mengatakan hal itu dapat menyebabkan rasa aman yang salah dan memperumit masalah kesehatan.

Halaman
123
Editor: hasanah samhudi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved