Breaking News:

Israel Serang Jalur Gaza

AS: Israel Belum Tunjukkan Bukti Hamas Beroperasi di Menara Media Internasional yang Dihancurkan

Blinken mengatakan belum melihat bukti Israel tentang operasi Hamas di gedung Gaza yang menampung tempat tinggal, kantor dan organisasi media.

Frederic J. BROWN / POOL / AFP
Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken. 

TRIBUNNEWS.COM - Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Antony Blinken, mengatakan belum melihat bukti dari Israel tentang adanya operasi Hamas di gedung Gaza yang menampung tempat tinggal, kantor dan organisasi media, termasuk Al Jazeera dan The Associated Press, yang dihancurkan Israel, pada Sabtu (15/5/2021).

Melansir Al Jazeera, Blinken mengatakan pada Senin (17/5/2021), telah meminta penjelasan Israel untuk serangan itu.

Sebelumnya, militer Israel memberi wartawan dan penghuni gedung lainnya beberapa waktu untuk mengungsi, mengklaim bahwa Hamas menggunakan gedung itu untuk kantor intelijen militer.

"Kami meminta rincian tambahan terkait pembenaran (serangan Israel)," kata Blinken dari Kopenhagen, Denmark.

Baca juga: Analisis Konflik Israel-Palestina, Netanyahu-Hamas Punya Pakta Politik Tak Tertulis

Baca juga: Netanyahu Petik Keuntungan Politik Pribadi Atas Perang Besar Israel-Palestina

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken berpidato di depan media setelah pembicaraan tertutup pagi hari antara Amerika Serikat dan China setelah pertemuan dua hari mereka di Anchorage, Alaska pada 19 Maret 2021.
Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken, berpidato di depan media setelah pembicaraan tertutup pagi hari antara Amerika Serikat dan China setelah pertemuan dua hari mereka di Anchorage, Alaska pada 19 Maret 2021. (Frederic J. BROWN / POOL / AFP)

"Saya belum melihat informasi apa pun yang diberikan," ungkapnya.

Juru bicara militer Israel, Letjen Jonathan Conricus, mengatakan kepada CNN pada Minggu (16/5/2021), “Kami berada di tengah pertempuran. Sedang diproses dan saya yakin pada waktunya informasi akan disajikan. "

Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, mengatakan Israel akan membagikan bukti kehadiran Hamas di gedung yang ditargetkan melalui saluran intelijen.

Baik Gedung Putih maupun Departemen Luar Negeri tidak akan mengatakan apakah ada pejabat Amerika yang melihatnya.

Baca juga: Menlu Blinken Ajak Dunia Kerja Sama Perangi Krisis Iklim

Baca juga: Menlu AS Blinken Telepon Retno Marsudi, Ini yang Mereka Bahas

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu (tengah) mengunjungi lokasi insiden pada pertemuan agama ultra-Ortodoks di kota Meron, Israel utara, pada 30 April 2021.
Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu (tengah), mengunjungi lokasi insiden pada pertemuan agama ultra-Ortodoks di kota Meron, Israel utara, pada 30 April 2021. (Ronen ZVULUN / POOL / AFP)

Blinken mengatakan pada Senin bahwa AS bekerja sepanjang waktu untuk membantu mengakhiri kekerasan, tetapi ia memberikan sedikit rincian.

Washington, sekutu kuat Israel, telah diisolasi di PBB karena keberatannya terhadap pernyataan publik oleh dewan tersebut karena khawatir hal itu dapat membahayakan diplomasi di balik layar.

Halaman
12
Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Citra Agusta Putri Anastasia
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved