Breaking News:

Krisis Myanmar

Jadi Donatur Utama, Jepang Ancam Bekukan Semua Bantuan ke Myanmar

Jepang sebagai donatur utama ekonomi Myanmar mengancam akan bekukan semua bantuan ke Myanmar jika militer tak hentikan kekerasan terhadap demonstran.

AFP/STR
Demonstran antikudeta militer Myanmar - Jepang sebagai donatur utama ekonomi Myanmar mengancam akan bekukan semua bantuan ke Myanmar jika militer tak hentikan kekerasan terhadap demonstran. 

TRIBUNNEWS.COM - Jepang peringatkan pemerintah militer atau junta Myanmar untuk menghentikan tindak kekerasan terhadap demonstran antikudeta, Jumat (21/5/2021).

Bersamaan dengan peringatan itu, Jepang juga mengancam akan membekukan semua bantuan ke Myanmar.

Dikutip dari Channel News Asia, sebelumnya, Jepang telah menangguhkan beberapa bantuan setelah militer menggulingkan pemimpin sipil Aung San Suu Kyi pada 1 Februari 2021.

Kepada suarat kabar Nikkei, Menteri Luar Negeri Jepang Toshimitsu Motegi mengatakan, penangguhan bantuan dapat diperluas.

Penangguhan tersebut dilakukan sebagai bentuk dukungan Jepang terhadap demokratisasi Myanmar.

Baca juga: Wartawan Jepang Yuki Kitazumi: Lebih dari 800 Orang Terbunuh di Myanmar

Baca juga: Anggota DPR: Hentikan Kejahatan Kemanusiaan di Palestina, Yaman, Afganistan, Myanmar dan Poso

Selain itu, Jepang juga merasa harus mewakili masyarakat internasional yang mendukung pemulihan demokrasi di Myanmar.

"Kami tidak ingin melakukan itu (penangguhan) sama sekali, tetapi kami harus menyatakan dengan tegas bahwa akan sulit untuk melanjutkannya (bantuan) dalam keadaan seperti ini," kata Motegi.

"Sebagai negara yang mendukung demokratisasi Myanmar dengan berbagai cara, dan sebagai sahabat, kita harus mewakili masyarakat internasional dan menyampaikannya dengan jelas," sambungnya.

Pada Maret 2021, Jepang mengumumkan bahwa mereka telah menghentikan semua bantuan baru untuk Myanmar yang miskin sebagai tanggapan atas kudeta.

Meski demikian, Jepang belum menjatuhkan sanksi individu pada komandan militer dan polisi sebagaimana yang dilakukan beberapa negara lain.

Menteri Luar Negeri Jepang, Toshimitsu Motegi.
Menteri Luar Negeri Jepang, Toshimitsu Motegi. (Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo)
Halaman
12
Penulis: Rica Agustina
Editor: Sri Juliati
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved