Breaking News:

Rusuh di Amerika Serikat

Minneapolis Adakan Aksi Unjuk Rasa dalam Rangka Peringatan Kematian George Floyd

Anggota keluarga mendiang George Floyd dan beberapa warga lainnya berkumpul dalam aksi unjuk rasa di Minneapolis, Amerika Serikat, Minggu (23/5/2021).

Kerem Yucel / AFP
Seorang wanita bereaksi saat dia berbaris dalam sebuah acara untuk mengenang George Floyd di Minneapolis, Minnesota, pada 23 Mei 2021. Pendukung dan kerabat dari Afrika-Amerika George Floyd mulai berkumpul pada 23 Mei menjelang peringatan pertama kematiannya di bawah seorang polisi kulit putih. lutut, pembunuhan yang mendorong perhitungan ketidakadilan rasial di Amerika Serikat. 

TRIBUNNEWS.COM - Anggota keluarga mendiang George Floyd dan beberapa warga lainnya berkumpul dalam aksi unjuk rasa di Minneapolis, Amerika Serikat, pada Minggu (23/5/2021).

Unjuk rasa ini merupakan satu dari beberapa acara yang direncanakan secara nasional sebagai peringatan satu tahun kematian George Floyd.

Ratusan orang terlihat mengerumuni gedung pengadilan di pusat kota Minneapolis, tempat di mana Derek Chauvin dinyatakan bersalah atas pembunuhan pria kulit hitam dengan berlutut di lehernya.

Para demonstran membawa tanda dengan gambar Floyd, Philando Castile, dan pria kulit hitam lainnya yang dibunuh oleh aparat polisi.

Baca juga: Polisi Amerika Telah Bunuh 4 Orang Tepat Sebelum dan Sesudah Putusan Kasus Pembunuhan George Floyd

Baca juga: Praktik Kepolisian di Minneapolis akan Diselidiki Secara Menyeluruh setelah Putusan Derek Chauvin

Peringatan 1 Tahun Kematian George Floyd
Seorang wanita bereaksi saat dia berbaris dalam sebuah acara untuk mengenang George Floyd di Minneapolis, Minnesota, pada 23 Mei 2021. Pendukung dan kerabat dari Afrika-Amerika George Floyd mulai berkumpul pada 23 Mei menjelang peringatan pertama kematiannya di bawah seorang polisi kulit putih. lutut, pembunuhan yang mendorong perhitungan ketidakadilan rasial di Amerika Serikat.

Selasa (25/5/2021) akan menandai satu tahun kematian Floyd, yang memicu gelombang protes di seluruh dunia dan membangkitkan seruan untuk perubahan kepolisian di AS.

Pembicara pada acara tersebut termasuk beberapa aktivis lokal, pengacara keluarga Floyd Ben Crump, Rev Al Sharpton, yang meminta Senat AS untuk mengesahkan undang-undang tentang kepolisian atas nama Floyd.

Undang-undang tersebut, yang akan membawa perubahan paling signifikan pada kepolisian di tingkat federal, akan melarang penggunaan chokeholds dan membuat database nasional dari kesalahan polisi.

“Kami ingin sesuatu keluar dari Washington. Kami menginginkan sesuatu yang akan mengubah hukum federal,” kata Sharpton.

“Ada penundaan keadilan terlalu lama. Sudah waktunya bagi mereka untuk memilih dan membuat ini menjadi undang-undang."

Baca juga: Joe Biden Janjikan Dukungan Militer bagi Israel dan Bantuan Kemanusiaan ke Jalur Gaza

Baca juga: Joe Biden Janji Amerika Serikat akan Bantu Gaza: Lewat Otoritas Palestina, Bukan Hamas

Biden Berjalan ke Marine One
Presiden AS Joe Biden berjalan ke Marine One di Ellipse di luar Gedung Putih 22 Mei 2021, di Washington, DC.

Joe Biden akan Bertemu Keluarga Floyd

Halaman
12
Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Tiara Shelavie
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved