Breaking News:

Krisis Myanmar

Pengacara: Persidangan Aung San Suu Kyi Dimulai pada 14 Juni

Pemimpin Myanmar yang dikudeta Aung San Suu Kyi akan diadili minggu depan, kata pengacaranya pada Senin (7/6/2021) waktu setempat.

STR / AFP
Dalam foto file yang diambil pada 17 Juli 2019 ini, Penasihat Negara Myanmar Aung San Suu Kyi berbicara selama upacara pembukaan Pusat Inovasi Yangon di Yangon. Pemimpin sipil Myanmar yang digulingkan Aung San Suu Kyi terkena dua dakwaan pidana baru ketika dia muncul di pengadilan melalui tautan video pada 1 Maret 2021, sebulan setelah kudeta militer yang memicu protes besar-besaran tanpa henti 

TRIBUNNEWS.COM, YANGON — Pemimpin Myanmar yang dikudeta Aung San Suu Kyi akan diadili minggu depan, kata pengacaranya pada Senin (7/6/2021) waktu setempat.

Adapun sejumlah dakwaan yang akan dihadapi penerima Nobel dari memiliki walkie-talkie tanpa izin hingga melanggar pembatasan virus corona selama pemilu tahun lalu.

Myanmar telah gempar sejak Aung San Suu Kyi dan pemerintahan National League for Democracy (NLD) digulingkan dalam kudeta 1 Februari lalu, dengan aksi protes hampir setiap hari dan gerakan pembangkangan sipil nasional.

Hampir 850 orang telah tewas di tangan militer, menurut kelompok pemantau lokal.

Seperti dilaporkan AFP dan Channel News Asia, Selasa (8/6/2021), Aung San Suu Kyi, 75 tahun, akan menjalani persidangan Senin (14/6/2021) pekan depan di Naypyidaw, di mana dia didakwa melanggar pembatasan selama kampanye pemilu tahun lalu dan memiliki walkie-talkie tanpa izin.

Proses persidangan akan dimulai pada 14 Juni dan diperkirakan akan selesai pada 26 Juli, menurut tim hukumnya.

Pengacara Aung San Suu Kyi telah diizinkan untuk bertemu dengannya hanya dua kali sejak dia ditempatkan di bawah tahanan rumah, dengan penundaan berminggu-minggu untuk kasus hukumnya.

"Kami akan mendapatkan kesaksian dari penggugat dan saksi mulai dari sidang berikutnya," jelas pengacara Min Min Soe setelah bertemu dengannya di ibukota Naypyidaw.

“Aung San Suu Kyi juga akan muncul dalam persidangan terpisah yang dijadwalkan dimulai pada 15 Juni, di mana dia didakwa bersama presiden yang digulingkan Win Myint dan pemimpin senior NLD Dr Myo Aung,” kata pengacara itu.

Baca juga: Tiga Respons Indonesia Terkait Kunjungan Sekjen ASEAN ke Myanmar 

Ada kehadiran polisi yang banyak di sekitar kompleks dewan Naypyidaw, dekat dengan tempat pengadilan berada, dengan penghalang jalan di sepanjang jalan yang mengarah ke daerah itu, kata seorang wartawan AFP.

Halaman
12
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved