Breaking News:

Penanganan Covid

PM Inggris Dijadwalkan Umumkan Perpanjangan Pembatasan Selama Satu Bulan

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson akan mengumumkan perpanjangan pembatasan terkait penularan virus varian Delta tinggi dan kondisi tawat inap

Geoff PUGH / POOL / AFP
Perdana Menteri Inggris Boris Johnson berbicara selama konferensi pers virtual tentang pandemi Covid-19, di dalam 10 Downing Street di pusat kota London pada 27 Januari 2021. Johnson mengatakan Rabu bahwa sekolah akan menjadi tempat pertama yang diizinkan untuk dibuka kembali, tetapi tidak sebelum 8 Maret paling cepat, setelah pemerintah menyelesaikan vaksinasi bagi orang-orang yang paling rentan pada pertengahan Februari. 

TRIBUNNEWS.COM – Perdana Menteri Inggris Boris Johnson akan mengumumkan penundaan pencabutan seluruh pembatasan yang berlaku terkait virus Corona, yang semestinya berakhir 21 Juni.

Dikutip dari BBC, para menteri senior telah menandatangani keputusan untuk menunda pencabutan semua pembatasan setelah 21 Juni.

Sumber-sumber pemerintah mengatakan kepada BBC, aturan terbaru akan tetap berlaku selama empat minggu setelah tanggal ini.

Itu berarti klub malam akan tetap dilarang beroperasi dan warga Inggris dianjurkan untuk tetap bekerja dari rumah jika memungkinkan.

Menteri Luar Negeri Dominic Raab hari Minggu lalu mengatakan bahwaw keputusan untuk memperpanjang pembatsan ini tergantung pada kondisi tingkat penularan dan perawatan Covid di sejumlah rumah sakit.

Baca juga: Pejabat Inggris Waspadai Penularan Masif Covid-19 di Zona Penggemar Piala Eropa

Kasus positif Covid-19 di Inggris banyak disumbang oleh penularan varian Delta, yang pertama kali diidentifikasi di India. Setidaknya 90 persen penularan Covid-19 di Inggris akibat varian Delta ini.

Virus ini diyakini sekitar 60 persen lebih menular daripada varian Alpha - yang pertama kali diidentifikasi di Kent dan sebelumnya dominan di Inggris, dan dua kali lebih mungkin mengakibatkan orang yang terinfeksi dirawat di rumah sakit.

Prof Andrew Hayward dari University College London, yang merupakan anggota kelompok Sage yang menjadi penasihat pemerintah, mengatakanpelonggaran pembatasan akan mempercepat penularan virus.

Dia mengatakan kepada Andrew Marr Show dari BBC bahwa Inggris akan mengalami gelombang  ketiga yang substansial.

Pada hari Minggu, Inggris mencatat 7.490 kasus baru Covid-19 dan delapan kematian dalam waktu 28 hari setelah tes positif.

Baca juga: PM Inggris Boris Johnson Disebut Mengatakan Lebih Baik Lihat Tumpukan Mayat Dibanding Lockdown

Halaman
12
Editor: hasanah samhudi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved