Breaking News:

Reaksi Pemimpin Dunia atas Dilantiknya Naftali Bennett Jadi PM Baru Israel, Akhiri Era Netanyahu

Para pemimpin dunia dunia menyambut pemerintahan baru Israel setelah Naftali Bennett ditetapkan sebagai PM mengakhiri era Benjamin Netanyahu.

YONATAN SINDEL / POOL / AFP
Pemimpin partai Yemina Israel, Naftali Bennett, menyampaikan pernyataan politik di Knesset, Parlemen Israel, di Yerusalem, pada 30 Mei 2021. Kelompok garis keras nasionalis Naftali Bennett mengatakan hari ini dia akan bergabung dengan koalisi pemerintahan yang dapat mengakhiri pemerintahan pemimpin terlama di negara itu, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu. 

TRIBUNNEWS.COM - Beberapa pemimpin dunia menyambut pemerintahan baru Israel setelah Naftali Bennett ditetapkan sebagai perdana menteri, mengakhiri era Benjamin Netanyahu, Minggu (13/6/2021).

Namun, rakyat Palestina menolak pemerintahan baru ini dengan menyebutnya sebagai kelanjutan dari pemerintahan sebelumnya.

Cengkeraman 12 tahun kekuasaan Benjamin Netanyahu berakhir pada Minggu (13/6/2021), digantikan pemerintahan koalisi Yair Lapid dan partai sayap kanan yang ultra-nasionalis.

Dalam mosi tidak percaya 60-59 yang tipis, parlemen Israel menyetujui pemerintah baru.

Baca juga: Akhiri 12 Tahun Pemerintahan Benjamin Netanyahu, Naftali Bennett Dilantik Jadi PM Israel

Baca juga: Profil Naftali Bennett, Digadang-gadang sebagai Calon Perdana Menteri Israel Gantikan Netanyahu

Pemimpin partai Yemina Israel, Naftali Bennett, menyampaikan pernyataan politik di Knesset, Parlemen Israel, di Yerusalem, pada 30 Mei 2021. Kelompok garis keras nasionalis Naftali Bennett mengatakan hari ini dia akan bergabung dengan koalisi pemerintahan yang dapat mengakhiri pemerintahan pemimpin terlama di negara itu, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu.
Pemimpin partai Yemina Israel, Naftali Bennett, menyampaikan pernyataan politik di Knesset, Parlemen Israel, di Yerusalem, pada 30 Mei 2021. Kelompok garis keras nasionalis Naftali Bennett mengatakan hari ini dia akan bergabung dengan koalisi pemerintahan yang dapat mengakhiri pemerintahan pemimpin terlama di negara itu, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu. (YONATAN SINDEL / POOL / AFP)

Pemungutan suara dimenangkan setelah Lapid menyelesaikan kesepakatan koalisi antara delapan partai yang berbeda dengan sedikit kesamaan.

Selain dari keinginan untuk menggulingkan Netanyahu, membuat banyak analis mempertanyakan peluang pemerintah baru untuk bertahan hidup dalam jangka panjang.

Baca juga: Tak Sekadar Social Distancing, Menhan Israel Naftali Bennett Minta Jaga Kontak dengan Orang Tua

Dilansir Al Jazeera, berikut adalah bagaimana para pemimpin dunia bereaksi terhadap pemerintahan baru:

Presiden AS Joe Biden

Presiden AS Joe Biden mengatakan Amerika Serikat tetap berkomitmen untuk keamanan Israel dan akan bekerja dengan pemerintah barunya.

Dalam sebuah pernyataan, presiden AS menyambut koalisi pemerintah baru yang dipimpin oleh nasionalis Naftali Bennett dan berusaha untuk menegaskan kembali hubungan AS-Israel.

Halaman
1234
Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Tiara Shelavie
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved