Breaking News:

Krisis Myanmar

Ratusan Aktivis Antikudeta Myanmar Gelar Unjuk Rasa Lagi: Kami Tidak Takut Covid-19 dan Junta

Ratusan aktivis antikudeta Myanmar menggelar unjuk rasa di Kota Yangon. Mereka meneriakkan kalimat yang menyatakan tidak takut dengan Covid dan junta.

Foto AP, Channel News Asia
Pengunjuk rasa antikudeta memberikan hormat tiga jari selama demonstrasi di Yangon, Myanmar, Jumat, 14 Mei 2021. 

TRIBUNNEWS.COM - Sekira 100 aktivis penentang kekuasaan militer di Myanmar berbaris melalui pusat kota terbesarnya Yangon pada Rabu (14/7/2021).

Para demonstran mengangkat tiga jari sebagai tanda perlawanan terhadap pemerintah militer atau junta Myanmar.

Dikutip dari CNA, mereka juga meneriakkan kalimat, yang menyatakan, mereka tidak takut dengan virus corona (Covid-19) dan junta.

"Kami tidak takut dengan COVID, mengapa kami harus takut pada junta? Revolusi harus menang," teriak para demonstran.

Beberapa dari mereka juga membawa obor menyala selama rapat umum yang dipimpin oleh wanita dan disebut sebagai 'Pemogokan Panhtwar Ratu Abad ke-21 Yangon'.

Baca juga: Blinken Desak ASEAN Ambil Aksi soal Konflik Myanmar, RI Merespon

Pemogokan itu mengacu pada seorang ratu legendaris yang terkenal karena ketahanan spiritualnya dan kemampuannya untuk mempertahankan kerajaannya.

Sementara itu, pada saat yang sama Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Antony Blinken dan perwakilan anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) menggelar pertemuan virtual.

Dalam pertemuan tersebut, Blinken mendesak ASEAN untuk mengambil tindakan bersama dalam mengakhiri kekerasan, memulihkan transisi demokrasi dan membebaskan mereka yang ditahan secara tidak adil di Myanmar, Negara Juru bicara departemen Ned Price mengatakan.

Blinken juga mendesak ASEAN, termasuk Myanmar, untuk meminta pertanggungjawaban militer atas apa yang disebut ASEAN sebagai konsensus perdamaian lima poin, yang disepakati pada bulan April, dengan penguasa militer Myanmar Min Aung Hlaing.

Amerika Serikat, bersama dengan negara-negara Barat lainnya, telah menjatuhkan sanksi pada junta, tetapi ASEAN telah memimpin upaya diplomatik untuk menyelesaikan krisis di sesama anggotanya.

Baca juga: Pemimpin Junta Myanmar: Rusia akan Kirim 2 Juta Dosis Vaksin Virus Corona

Halaman
12
Penulis: Rica Agustina
Editor: Sri Juliati
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved