Breaking News:

Virus Corona

Kelompok Medis Jepang Kumpulkan Dokter Luar Tokyo untuk Kunjungi Pasien ke Rumah-rumah

Yushokai akan membuat tim yang terdiri dari tiga orang yakni, seorang dokter, seorang perawat, dan seorang pengemudi, dan mengoperasikan 3 tim sehari.

NHK
Ketua Umum Yushokai, Jun Sasaki. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Sebuah kelompok medis Jepang khususnya yang bermarkas di Minato-ku Tokyo, Yushokai mengimbau dokter luar Tokyo untuk melakukan kunjungan ke pasien Covid-19 di rumah-rumah.

"Situasi seperti bencana terus berlanjut di wilayah metropolitan Tokyo, dan kami ingin memberikan perawatan medis kepada sebanyak mungkin orang dengan menciptakan sistem untuk bekerja sama dengan dokter di seluruh negeri," ungkap Ketua Umum Yushokai, Jun Sasaki.

Menanggapi peningkatan perawatan medis di rumah, kunjungan dokter ke rumah dilakukan oleh 3 tim sehari.

"Di institusi medis ini, ada sekitar 70 dokter tetap dan paruh waktu, dan selain kunjungan rumah rutin, kami telah melakukan kunjungan rumah untuk pasien yang terinfeksi virus corona sejak bulan lalu," kata dia.

"Sampai sekarang, banyak dokter telah membagi kunjungan secara manual, tetapi karena jumlah orang yang menerima perawatan medis di rumah meningkat, kami akan menambah dokter pendukung dan mengambil posisi untuk menangani pasien yang terinfeksi secara penuh waktu," kata Jun Sasaki.

Pihaknya akan membuat tim yang terdiri dari tiga orang yakni, seorang dokter, seorang perawat, dan seorang pengemudi, dan mengoperasikan tiga tim sehari.

Baca juga: Oposisi Jepang Minta Pemerintah Perkuat Pengendalian Infeksi serta Subsidi 50.000 Yen per Anak

"Masing-masing dari mereka naik mobil untuk kunjungan rumah dan menunggu dengan cara yang tersebar di Tokyo, dan ketika ada permintaan masuk, anggota di kantor menghubungi tim yang paling dekat dengan tujuan permintaan dan meminta mereka untuk pergi ke lokasi," jelasnya.

Ada hampir 100 pasien yang perlu diperiksa dan ditindaklanjuti.

"Kami telah mendirikan pusat telepon di mana Anda dapat berkonsultasi 24 jam sehari ketika kondisi fisik Anda tiba-tiba berubah, saya juga membuat tim untuk menelepon."

Halaman
123
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved