Breaking News:

Pria Peru Diborgol 14 Jam di Penjara Osaka Jepang Minta Kompensasi 2 Juta Yen

seorang pria warga Peru ilegal, Burgos Fujii, 48, yang ditahan di Biro Imigrasi Daerah Osaka dituduh terluka setelah diborgol dengan tangan ke belakan

Foto Penjara Imigrasi Osaka
Ruangan tahanan penjara imigrasi Osaka di lantai 6. Warga Peru baju kaos putih Burgos Fujii, 48, dengan tangan diborgol ke belakang dikelilingi 5 staf penjara. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO -  Empat tahun lalu, dalam sebuah persidangan di mana seorang pria warga Peru ilegal, Burgos Fujii, 48, yang ditahan di Biro Imigrasi Daerah Osaka dituduh terluka setelah diborgol dengan tangan ke belakang selama lebih dari 14 jam.

Pengacara Fujii hari ini (15/9/2021) mengajukan bukti rekaman film video saat diborgol di dalam tahanan di Osaka tersebut dan menuntut ganti rugi 2 juta yen kepada pemerintah Jepang.

Seorang pengacara pria mengkritiknya sebagai "tampaknya berlebihan", karena lima anggota tahanan terlihat menahan seorang pria.

Dari rekaman video tersebut kelihatan pria Burgos Fujii, 48, dibawa ke satu kamar oleh beberapa anggota staf empat tahun lalu ketika dia ditahan di Biro Imigrasi Regional Osaka karena tinggal di Jepang secara ilegal dan memohon perbaikan pola makan.

Dia mengklaim  telah diborgol di punggungnya selama lebih dari 14 jam dan melukai lengan kirinya, dan sedang mencari kompensasi lebih dari 2 juta yen dari negara.

Dalam persidangan ini, pemerintah mengajukan video kamera pengintai di ruangan  dan penggugat merilis video tersebut ke media.

Baca juga: 10 Warga Afghanistan Tiba di Jepang Kemungkinan Ajukan Visa Suaka

Ini menunjukkan seorang pria berbaring di ruangan yang terang sampai tengah malam, diborgol di belakangnya, dan lima anggota staf masuk dan menahan seorang pria yang sedang tidur.

Pengacara Mayo Kawasaki mengatakan, "Terungkap dalam video bahwa Fujii terus diborgol untuk waktu yang lama meskipun  tidak melakukan kekerasan dan tidak perlu bukan hal itu?"

Di sisi lain, pemerintah menolak pengaduan tersebut, mengklaim bahwa "Pihak penjara terus menggunakan borgol sampai batas minimum yang diperlukan untuk menenangkan orang tersebut. Cedera mungkin terjadi dengan memukul dinding oleh diri sendiri."

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved