Breaking News:

Pemilihan PM Jepang Diikuti 2 Calon Fumio Kishida & Edano, Tapi Ada Satu Suara untuk Sanae Takaichi

Banyak yang menduga sumbangan suara untuk Sanae Takaichi itu berasal dari politisi Hodaka karena dia dikenal sangat mendukung Takaichi.

Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo
Fumio Kishida setelah memasukkan suaranya di sidang parlemen pemilihan PM Jepang. Kishida meraih311 suara dan Edano (oposisi) hanya 124 suara. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Ada kejadian unik saat berlangsung pemilihan Perdana Menteri Jepang di sidang khusus parlemen Jepang, Senin (4/10/2021) kemarin.

Di antara ratusan suara yang ditujukan untuk Fumio Kishida, terdapat satu suara yang diberikan kepada Sanae Takaichi.

Padahal pemilihan PM Jepang hanya diikuti oleh dua calon, yakni Fumio Kishida Presiden Partai Liberal Demokrat (LDP) dan Yukio Edano, pemimpin oposisi.

Hal ini membuat para anggota parlemen (politisi) kaget.

"Itu suara dari mana ya untuk Sanae Takaichi? Saya sendiri tidak tahu pasti," ungkap sumber Tribunnews.com, seorang politikus, Senin (4/10/2021) malam.

Namun banyak yang menduga sumbangan suara untuk Sanae Takaichi itu berasal dari politisi Hodaka karena dia dikenal sangat mendukung Takaichi.

Baca juga: Ibu Negara Jepang Yang Baru, Yuko Kishida, Ternyata Fasih Berbahasa Inggris

"Yang jelas itu bukan dari saya," kata Sanae Takaichi menanggapi ada satu suara yang diperolehnya.

"Namun saya senang sekali ternyata ada yang mendukung saya sampai memberikan suaranya di pemilihan PM Jepang," kata Sanae Takaichi.

Saat pemilihan PM Jepang ke-100, Senin (4/10/2021), Fumio Kishida Presiden Partai Liberal Demokrat (LDP) mendapatkan 311 suara.

Halaman
12
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved