Breaking News:

Google, Apple dan Perusahaan Teknologi Lainnya Diselidiki oleh ICO karena Membahayakan Anak-anak

Puluhan perusahaan teknologi termasuk Google dan Apple sedang diselidiki regulator perlindungan data Inggris karena dianggap membahayakan anak-anak.

Lionel BONAVENTURE / AFP
Foto diambil pada 17 Februari 2019, menunjukkan logo Google ditampilkan pada tablet di Paris. Puluhan perusahaan teknologi termasuk Google dan Apple sedang diselidiki oleh regulator perlindungan data Inggris karena dianggap membahayakan anak-anak. 

TRIBUNNEWS.COM - Puluhan perusahaan teknologi termasuk Google dan Apple sedang diselidiki oleh regulator perlindungan data Inggris.

Dilansir Financial Times, perusahaan-perusahaan itu dianggap secara sistematis membahayakan anak-anak secara online serta melanggar Hukum Anak yang baru diberlakukan di Inggris.

Kantor Komisi Informasi atau Information Commissioner's Office (ICO) mengatakan pada hari Rabu (17/11/2021) bahwa pihaknya telah menghubungi 40 perusahaan di bidang media sosial, game dan streaming video/musik untuk menyelidiki interaksi mereka dengan anak-anak.

Interaksi yang dimaksud yakni pelacakan lokasi, personalisasi konten atau iklan, serta dorongan kebiasaan pengguna tertentu, seperti putar video otomatis.

"Kami memfokuskan intervensi kami pada layanan online di mana ada informasi yang menunjukkan potensi kepatuhan yang buruk terhadap persyaratan privasi, dan di mana ada risiko tinggi potensi bahaya bagi anak-anak," kata Elizabeth Denham, komisaris ICO.

Baca juga: Google Indonesia Nyatakan Siap Patuhi Aturan Pajak Hasil Kesepakatan KTT G20

Baca juga: Dianggap Berbahaya dan Bisa Menyedot Pulsa, Google Hapus 115 Aplikasi Dari Google Play Store

Foto yang diambil pada 14 September 2021, memperlihatkan logo Apple di pintu masuk toko Apple di Washington, DC.
Foto yang diambil pada 14 September 2021, memperlihatkan logo Apple di pintu masuk toko Apple di Washington, DC. (NICHOLAS KAMM / AFP)

Apple dan Google sebelumnya tidak termasuk di antara kelompok perusahaan yang dihubungi ICO dalam audit yang diluncurkan bulan Agustus lalu.

Dalam sebuah surat kepada 5Rights, badan amal hak digital anak-anak yang melakukan penyelidikan pada bulan Oktober, Denham mengatakan dia telah menghubungi perusahaan-perusahaan teknologi itu untuk menanyakan 'sejauh mana risiko yang terkait dengan pemrosesan data pribadi menjadi faktor dalam menentukan peringkat usia untuk sebuah aplikasi.'

Denham mengatakan dia telah menghubungi tujuh perusahaan lain yang ditampilkan dalam laporan, tetapi tidak mengungkapkan nama mereka.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved