Breaking News:

Konflik di Afghanistan

Utusan PBB: Taliban Tak Mampu Bendung Pertumbuhan ISIS-K, Hadir di Setiap Provinsi di Afghanistan

Utusan Khusus PBB untuk Afghanistan mengatakan afiliasi ISIS-K hadir di hampir seluruh 34 provinsi di Afghanistan, dan Taliban tak mampu membendungnya

Editor: hasanah samhudi
AFP
Warga berkumpul di sebelah minibus yang rusak setelah ledakan bom di mana dua orang tewas dan lima terluka di Kabul pada 17 November 2021. 

TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON - Utusan PBB untuk Afghanistan mengatakan bahwa afiliasi kelompok Negara Islam (ISIS) telah tumbuh dan sekarang muncul di hamper semua 34 provinsi negara itu.

Utusan Khusus PBB untuk Afghanistan, Deborah Lyons, menyampaikan penilaiannya yang cukup suram tentang Afghanistan setelah dikuasai Taliban.

Lyons mengatakan kepada Dewan Keamanan PBB bahwa Taliban menangani masalah ISIS, dengan melakukan penahanan di luar proses hukum dan pembunuhan terhadap tersangka ISIS-K.

"Ini adalah area yang layak mendapat perhatian lebih dari masyarakat internasional," kata Lyons.

Komentarnya muncul beberapa jam setelah kelompok ISIS-K mengaku bertanggung jawab atas dua ledakan yang menewaskan sedikitnya satu orang dan melukai enam lainnya di lingkungan Muslim Syiah di Kabul.

Baca juga: 19 Orang Termasuk Komandan Senior Taliban Tewas dalam Serangan ISIS-K di RS Kabul Afghanistan

Baca juga: Krisis Pangan Afghanistan, Taliban Sebut Warisan dari Pemerintahan Sebelumnya

Taliban, katanya, tidak mampu membendung pertumbuhan ISIS-K.

"Dulu terbatas pada beberapa provinsi dan ibu kota, ISIS-K sekarang tampaknya hadir di hampir semua provinsi, dan semakin aktif," kata Lyons, dilansir dari The Straits Times.

Ia menambahkan bahwa jumlah serangan kelompok tersebut telah meningkat dari 60 serangan pada tahun 2020 menjadi 334 pada tahun ini.

Sejak Taliban menguasai Afghanistan pada 15 Agustus, ISIS telah meningkatkan serangannya di negara itu, menargetkan anggota Taliban dan warga Afghanistan dengan beberapa pemboman.

Dilansir dari  Al Arabiya, Taliban telah mencoba untuk mengecilkan ancaman ISIS, mengklaim itu bukan bahaya besar.

Baca juga: Ledakan Hantam Masjid di Provinsi Nangarhar Afghanistan saat Salat Jumat, 12 Orang Terluka

Baca juga: Ledakan di Sebuah Minibus Tewaskan Seorang Jurnalis Afghanistan

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved