Seorang Pemuda Serang Para Peserta Ujian Masuk Perguruan Tinggi di Jepang, 3 Siswa Terluka

Pemuda itu memiliki setidaknya 3 liter cairan yang mudah terbakar, dua bilah pisau dan sebuah gergaji.

Editor: Dewi Agustina
Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo
Pintu Masuk Universitas Tokyo di Bunkyoku Tokyo dijaga ketat polisi setelah upaya percobaan pembunuhan, Sabtu (15/1/2022). 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Seorang pemuda berusia 17 tahun dari Nagoya ditangkap polisi karena melakukan percobaan pembunuhan terhadap 3 orang calon mahasiswa yang hendak mengikuti ujian masuk perguruan tinggi di Jepang, Sabtu (15/1/2022).

"Saya memang berpikir dan berencana mati untuk membunuh orang jika saya tidak bisa menjadi dokter karena nilai saya tidak meningkat," ungkap pemuda itu yang diungkapkan kepada penyidik kepolisian, Sabtu (15/1/2022).

Pemuda itu ditangkap dengan barang bukti sebilah pisau sepanjang 12 cm.

Dia membuat bom molotov sendiri dan memiliki banyak barang, seperti gergaji dan cairan yang mudah terbakar di dalam tasnya.

Pemuda usia 17 tahun yang masih duduk di SMA kelas kedua di Nagoya ditangkap atas dugaan percobaan pembunuhan dalam kasus di mana tiga peserta ujian ditikam di jalan dekat kampus Universitas Tokyo, Bunkyoku.

Pemuda itu memiliki setidaknya 3 liter cairan yang mudah terbakar, dua bilah pisau dan sebuah gergaji.

Baca juga: Hari Ini 530.367 Peserta Ikut Seleksi Masuk Perguruan Tinggi di Jepang

Demikian pula, di jalan dekat lokasi, ada sesuatu seperti botol api yang dibuat dengan menggabungkan tiga botol minuman energi, tampak seperti pembuatan bom molotov serta korek api.

Pemuda itu juga mengatakan bahwa dia telah membakar sesuatu di stasiun di dekat Universitas Tokyo (Todai mae eki) sebelum kejadian sekitar jam 08,30 pagi kemarin.

Laporan bahwa "sebatang kayu terbakar" di Stasiun Todaimae di Jalur Tokyo Metro Namboku, dan api dapat dipadamkan sekitar satu jam kemudian.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved