Internet di Tonga Pulih 5 Minggu setelah Tsunami: Ganti Kabel Laut 90 Km hingga Dibantu Elon Musk

Koneksi internet di Tonga akhirnya pulih setelah mengganti kabel laut sepanjang 90 kilometer dan dibantu perusahaan SpaceX milik pengusaha Elon Musk.

Maxar Technologies
Pulau Hunga Tonga-Hunga Ha'apai seperti yang dicitrakan oleh perusahaan satelit Maxar pada 6 Januari (kiri) dan 18 Januari (kanan). Pulau-pulau lenyap akibat dalamletusan gunung berapi yang diperkirakan para ilmuwan berkekuatan setara 10 megaton. 

TRIBUNNEWS.COM - Koneksi internet utama Tonga ke seluruh dunia akhirnya pulih setelah letusan gunung berapi besar dan tsunami memutuskan kabel bawah laut.

Kabel serat optik sekarang kembali beroperasi penuh setelah disambungkan, kata Samiuela Fonua, ketua Tonga Cable Ltd, perusahaan milik negara yang memiliki kabel tersebut, Selasa (22/2/2022).

"Ini sangat melegakan ketika Anda tahu segalanya telah berakhir dan bekerja dengan baik," kata Fonua kepada The Associated Press.

"Ini satu langkah maju untuk negara."

Fonua mengatakan awak kapal perbaikan mengganti sekitar 90 kilometer kabel yang rusak akibat tsunami.

Baca juga: Kasus Covid-19 di Tonga Melonjak, Diduga Berasal dari Kapal Bantuan

Perusahaannya tidak memiliki cukup kabel cadangan, tambah Fonua, dan perlu meminjam beberapa dari perusahaan lain.

Setelah melakukan perbaikan tersebut, kini perusahaan Fonua akan fokus pada perbaikan kabel terputus kedua yang menghubungkan beberapa pulau terluar ke pulau utama.

Kabel itu berjalan dekat dengan gunung berapi bawah laut, kata Fonua.

Selain melakukan perbaikan kabel, tersambungnya koneksi internet di Tonga turut dibantu perusahaan SpaceX milik pengusaha Elon Musk.

SpaceX membantu memulihkan koneksi melalui jaringan satelit orbit rendah yang disebut Starlink.

Baca juga: SpaceX Milik Elon Musk Siap Pulihkan Jaringan Internet di Tonga

Fonua mengatakan perusahaannya telah menguji koneksi satelit minggu ini dan peralatan itu telah bekerja dengan baik.

Fonua menambahkan, saat ini kabel utama sudah pulih dan ia berharap koneksi SpaceX bisa digunakan untuk menghubungkan kembali orang-orang di beberapa pulau terluar.

Pejabat di negara tetangga Fiji mengatakan SpaceX telah mendirikan stasiun di sana untuk membantu memulihkan koneksi di Tonga.

Lebih lanjut, pasca letusan gunung api yang menyebabkan tsunami pada 15 Januari 2022 lalu, Tonga juga telah bergulat dengan kasus pertama virus Corona (Covid-19).

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved