Konflik Rusia Vs Ukraina

Kremlin Berang atas Rencana G7 dan UE Rebut Aset Rusia, Sebut sebagai Pencurian Langsung

Kremlin berang atas rencana G7 dan Uni Eropa merebut aset Rusia untuk dibelanjakan atas nama Ukraina.

RT.COM
Juru bicara Pemerintah Rusia, Dmitry Peskov 

TRIBUNNEWS.COM - Kremlin buka suara terkait rencana G7 dan Uni Eropa untuk merebut cadangan aset Rusia yang dibekukan dan membelanjakannya atas nama Ukraina.

Juru Bicara Kremlin, Dmitry Peskov, mengatakan kepada wartawan, tidak ada yang memberi tahu Rusia tentang rencana semacam itu.

Dikuti dari Reuters, menurutnya, jika rencana itu benar-benar dilaksanakan, adalah "ilegal, terang-terangan, dan tentu saja membutuhkan tanggapan yang tepat. Sebenarnya (rencana itu) adalah pencurian langsung."

Seperti diketahui, Menteri Keuangan Jerman, Christian Lindner, dalam wawancara bersama harian bisnis Jerman dan tiga surat kabar lainnya, mengaku terbuka terkait gagasan menyita aset negara Rusia untuk membiayai rekonstruksi Ukraina.

"Saya secara politis terbuka untuk gagasan menyita aset asing Bank Sentral Rusia," ujarnya, menambahkan bahwa rencana ini sudah dibahas di antara G7 dan Uni Eropa, sebagaimana dilansir Reuters.

Close-up pada dua pin yang menampilkan logo G7 dan bendera AS dan Ukraina yang dikibarkan oleh Menteri Pertanian Amerika Serikat Tom Vilsack selama pertemuan para menteri Pertanian G7 di Istana Schloss Hohenheim di Stuttgart, Jerman selatan, pada 13 Mei 2022 .Thomas
Close-up pada dua pin yang menampilkan logo G7 dan bendera AS dan Ukraina yang dikibarkan oleh Menteri Pertanian Amerika Serikat Tom Vilsack selama pertemuan para menteri Pertanian G7 di Istana Schloss Hohenheim di Stuttgart, Jerman selatan, pada 13 Mei 2022 .Thomas (NIEDERMÜLLER / AFP)

Baca juga: Nasib Pasukan Ukraina yang Menyerah di Pabrik Baja Azovstal, Rusia Sebut Jumlah Hampir 1.000 Orang

Baca juga: Kementerian Pertahanan Rusia: Hampir 1.000 Tentara Ukraina di Pabrik Baja Azovstal Menyerah

"Dalam kasus aset pribadi, kita harus melihat apa yang mungkin secara hukum," tambahnya.

"Kita harus menghormati hukum, bahkan jika berurusan dengan oligarki Rusia."

Mengenai kebijakan fiskal Uni Eropa, Lindner mengindikasikan ia bisa terbuka untuk berkompromi tentang penanganan masa depan aturan utang Uni Eropa.

Meskipun iia tidak dapat mendukung reformasi dengan pelunakan kriteria Maastricht - tulang punggung aturan fiskal UE - dia mengatakan, "aturan fiskal harus lebih realistis dan efektif."

"Tujuannya adalah agar semua ekonomi tumbuh dan memiliki keuangan publik yang berkelanjutan."

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved