Virus Corona

Kasus Covid-19 di Beijing Kembali Naik, Shanghai Mulai Pengujian Massal

Shanghai memulai putaran pengujian Covid-19 massal untuk hampir semua penduduk di kota berpenduduk 25 juta itu

Editor: Sanusi
AFP/WANG ZHAO
Seorang wanita mengendarai sepedanya dengan seorang anak duduk di kursi belakang melewati Kota Terlarang di Beijing pada 7 Juni 2022, setelah pemerintah melonggarkan beberapa pembatasan Covid-19 dengan sebagian besar museum dilanjutkan di kota. (Photo by WANG Zhao / AFP) 

TRIBUNNEWS.COM, SHANGHAI - Shanghai memulai putaran pengujian Covid-19 massal untuk hampir semua penduduk di kota berpenduduk 25 juta itu pada Sabtu (11/6), ketika pihak berwenang berusaha menahan wabah yang terkait dengan salon kecantikan.

Sementara Beijing melaporkan lonjakan kasus.

Mengutip Reuters, Sabtu (11/6), pihak berwenang telah memerintahkan pengujian PCR untuk semua penduduk di 15 dari 16 distrik Shanghai akhir pekan ini. Lima distrik melarang penduduk meninggalkan rumah mereka selama periode pengujian.

Tes baru dilakukan hanya 10 hari setelah kota itu mencabut penguncian dua bulan yang melelahkan yang bertujuan untuk menghilangkan penyebaran komunitas Covid-19. Pada hari Sabtu, Shanghai melaporkan tujuh kasus gejala lokal baru untuk hari sebelumnya, di mana enam di antaranya terdeteksi di luar area karantina.

Baca juga: Berita Foto : Melihat Kota Shanghai saat Pelonggaran Lockdown

Kota ini juga mencatat sembilan kasus asimtomatik lokal baru, naik dari enam hari sebelumnya.

Menggarisbawahi tantangan untuk menegakkan kebijakan nol-Covid China, yang menurut pihak berwenang diperlukan untuk melindungi orang tua dan sistem medis, ibu kota negara itu pada hari Sabtu melaporkan lonjakan kasus.

Beijing melaporkan 36 kasus gejala lokal baru, naik dari tujuh hari sebelumnya, dan 25 kasus asimptomatik lokal baru, naik dari hanya satu hari sebelumnya.

Baca juga: Warga Shanghai Rayakan Pencabutan Aturan Lockdown: Drama Konyol Telah Berakhir

Kluster bar

Ibu kota pada hari Kamis mulai memperketat beberapa pembatasan Covid lagi, dengan setidaknya dua distrik - termasuk yang paling padat penduduknya, Chaoyang - menutup tempat hiburan tertentu setelah gejolak di lingkungan sibuk yang dikenal dengan kehidupan malam, perbelanjaan, dan jalan-jalan kedutaan.

Kasus-kasus itu terkait dengan tempat minum yang dikenal sebagai Heaven Supermarket Bar. Infeksi sejak itu melonjak. Beijing mengatakan pada hari Sabtu bahwa semua dari 61 kasus baru yang ditemukan di kota itu pada hari Jumat telah mengunjungi bar atau memiliki hubungan dengannya.

Sejauh ini total 69 kasus yang terkait dengan bar telah dilaporkan, dengan yang menderita dari 14 dari 16 distrik Beijing, membuat kota berpenduduk 22 juta itu kembali dalam keadaan cemas.

Kurang dari dua minggu lalu, Beijing telah melonggarkan pembatasan Covid yang meluas yang diberlakukan untuk memerangi wabah besar yang dimulai pada bulan April.

Dengan kebangkitan Covid, Universal Beijing Resort pada Jumat malam membatalkan rencana untuk dibuka kembali, dengan mengatakan itu akan tetap ditutup sampai pemberitahuan lebih lanjut. Tiga pekerjanya telah mengunjungi bar, menurut pihak berwenang Beijing.

Baca juga: Beijing Tutup 40 Pintu Masuk Kereta Bawah Tanah dan 158 Rute Bus untuk Kendalikan Varian Omicron

Secara total, China daratan melaporkan 210 kasus virus corona baru untuk 10 Juni, di mana 79 di antaranya bergejala dan 131 tidak menunjukkan gejala, Komisi Kesehatan Nasional mengatakan pada hari Sabtu.

Itu naik dari 151 kasus baru sehari sebelumnya - 45 infeksi bergejala dan 106 infeksi tanpa gejala, yang dihitung secara terpisah oleh China.

Tidak ada kematian baru, sehingga kematian nasional di 5.226. Hingga Jumat, China daratan telah mengkonfirmasi 224.659 kasus dengan gejala.

artikel ini sudah tayang di Kontan dengan judul Kasus Covid-19 di Beijing Melonjak Lagi, Shanghai Memulai Putaran Pengujian Massal

Sumber: Kontan
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved