Kisah Wanita 'Pengantin' ISIS, Kabur Dari Inggris Saat 15 Tahun Kini Terancam Hukuman Mati

Pengadilan terhadap pejuang ISIS Suriah dan Irak laki-laki yang ditahan oleh Pasukan Demokratik Suriah Kurdi telah dimulai,

Editor: Hendra Gunawan
ITV Good Morning Britain
Shamima Begum 

TRIBUNNEWS.COM -- 'Pengantin' jihadi Shamima Begum khawatir dia akan diadili di Suriah atas dukungannya untuk ISIS - dan bahkan bisa menghadapi hukuman mati jika terbukti bersalah.

Dalam sebuah wawancara dengan The Mail pada hari Minggu, wanita berusia 22 tahun itu mengungkapkan ketakutannya atas ancaman diseret ke pengadilan di Suriah utara, dengan mengatakan: 'Tidak, tidak, saya tidak ingin itu, itu tidak boleh terjadi. Saya tidak ingin diadili di Suriah.”

Pengadilan terhadap pejuang ISIS Suriah dan Irak laki-laki yang ditahan oleh Pasukan Demokratik Suriah Kurdi telah dimulai, dengan laporan beberapa orang dieksekusi dan yang lainnya dijatuhi hukuman penjara hingga 20 tahun.

Baca juga: Pemerintah Nigeria Salahkan Afiliasi ISIS atas Penyerangan di Gereja Katolik St. Fransiskus Xaverius

Tahanan di dua kamp untuk tersangka anggota kelompok ekstremis, termasuk Begum, baru-baru ini diberitahu bahwa persidangan bagi perempuan diharapkan akan dimulai musim panas ini.

Berbicara dari kamp Al-Roj, tempat dia mendekam sejak 2019, Begum kembali memprotes ketidakbersalahannya, dengan alasan dia adalah 'malaikat' yang telah dicuci otaknya dan kemudian diperdagangkan secara seksual oleh ISIS.

Tapi akunnya sangat kontras dengan pernyataan sebelumnya yang memaafkan ISIS dan mengklaim bahwa dia tidak hanya anggota yang berkomitmen dari 'polisi moral' perempuan Al-Khansa yang brutal, tetapi juga menjahit pengebom ISIS menjadi rompi bunuh diri.

Shamima Begum (15), Amira Abase (15) dan Kadiza Sultana (16) diyakini berada di jantung kekuasaan ISIS di Raqqa, Suriah.
Shamima Begum (15), Amira Abase (15) dan Kadiza Sultana (16) diyakini berada di jantung kekuasaan ISIS di Raqqa, Suriah. (BBC)

Begum berusia 15 tahun ketika dia dan dua teman sekolahnya di London Timur, Amira Abase dan Kadiza Sultana, melarikan diri dari Inggris pada tahun 2015, dan tetap 'heran dengan betapa mudahnya ia ke sana'.

Pekan lalu, dia menggambarkan bagaimana remaja lain, Sharmeena Begum (tidak ada hubungan keluarga), yang meninggalkan Inggris untuk bergabung dengan ISIS pada Desember 2014, telah menginspirasi kelompok tersebut.

'Dia adalah teman terdekatku. Jika dia tidak diradikalisasi, saya tidak berpikir kita akan menjadi radikal,' katanya. “Itu online dan itu adalah hal kelompok. Kami saling memberi makan.

Baca juga: Ini Dia Wanita AS Pentolan Batalyon Khusus ISIS di Raqqa Suriah

Ketika orang-orang pada usia itu, mereka mencoba menemukan diri mereka dengan cara yang berbeda dan beberapa orang menemukan diri mereka melalui agama dan itulah yang terjadi pada kami – tetapi kemudian kami melangkah terlalu jauh ke dalamnya.”

Begum berakhir di Raqqa, ibu kota kekhalifahan gadungan ISIS, tetapi bersikeras bahwa dia '100 persen' diperdagangkan sebagai pengantin untuk para pejuang kelompok tersebut.

Namun setelah ditangkap di dekat kota Baghuz di Suriah saat ISIS dikerahkan, dia memberikan wawancara terkenal di mana dia menyesalkan 'lemah' karena melarikan diri dari pertahanan terakhir kelompok itu.

Dia juga mengatakan bahwa melihat 'kepala yang dipenggal di tempat sampah tidak mengganggu saya sama sekali' karena itu adalah 'seorang pejuang yang ditangkap ... musuh Islam', dengan menantang menambahkan: 'Saya tidak menyesal datang ke sini. '

Ada rasa jijik yang meluas atas komentarnya, dan Begum segera beralih mengenakan pakaian Barat dan berusaha menjauhkan diri dari ISIS dan tindakan biadabnya.

Baca juga: Allison Fluke-Ekren, Wanita AS yang Latih Para Wanita ISIS di Suriah

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved